Wednesday, December 30, 2009

Zamzam Ala Kazam!



Terdapat suatu perkara yang menarik mengenai tahun baru. Satu fenomena yang mana hampir setiap manusia tergerak untuk melakukannya. Entah sejak bila mulanya fenomena ini, saya tidak ketahui. Masuk sahaja tahun baru, perkataan ini akan keluar menjadi batu loncatan paradigma bagi sebahagian manusia, manakala bagi sebahagian yang lain pula, ia keluar hanya untuk dibuang di tepi jalan.

Inilah 'azam'.

"Tahun depan aku nak berazam untuk belajar bersungguh-sungguh kasi pointer aku naik!"

"Saya nak jadi baik tahun ni. Tak mahu ikut rakan-rakan yang tak senonoh macam dulu, nak bertaubat."

"Katakan tidak pada rokok tahun hadapan!"

Bermacam-macam azam dibuat. Ada yang meletak azam dengan sasaran jangka panjang, ada yang meletaknya untuk jangka pendek. Ada yang berazam bersungguh-sungguh, ada yang berazam ala kadar, malah ada juga yang tidak berazam langsung.

Disebalik Azam


Azam itu adalah niat yang disertai dengan semangat. Apabila seseorang memiliki azam, dia mencetuskan niat untuk melakukan sesuatu perkara dengan bersungguh-sungguh dan bersemangat. Niat sahaja adalah lemah, malah boleh terpadam begitu sahaja jika tidak biasa melakukannya. Kerana itu untuk melakukan sesuatu perkara dengan berkesan dan bersungguh-sungguh, niat perlu disertai dengan semangat, yang menjadi daya pecutan bagi sasaran niat supaya boleh tercapai dengan berkesan. Jika niat adalah api, azam pula adalah minyak yang menyemarakkan lagi bara api itu untuk membakar.

Nah, kalau begitulah hebatnya azam, mengapa kebanyakkan kita mati di tengah jalan dan gagal untuk menyempurnakannya?

Hangat-hangat tahi ayam. Tahi ayam apabila awal-awal keluar, baunya menusuk hidung sesiapa saja yang berdekatan, semua orang akan perasan kewujudannya. Tetapi setelah beberapa lama, bau itu hilang, hinggakan orang yang lalu-lalang tidak perasan kewujudan tahi itu dan langsung terpijaknya!

Lalu, bagaimana hendak mengekalkan semangat azam itu?

Jadikan Ia Azam Harian


Ya, jangan jadikan azam sebagai tabiat tahunan, tetapi jadikanlah ia tabiat harian. Dengan begini, barulah azam kita tidak tersasar atau kita lupakan. Istiqamah, itulah caranya supaya kita sentiasa di landasan yang betul.

Aku berazam untuk solat tepat pada waktunya hari ini!
Aku berazam hendak mengaji sekurang-kurangnya semuka al-Quran pagi ini!
Aku nak kumpul duit sedikit demi sedikit setiap hari sampai penuh tabung!
Aku nak jadikan hari ini lebih baik daripada semalam!

Dengan niat yang betul dan cara yang betul, insyaallah niat dan azam yang kita sasarkan itu tercapai. Apa yang penting, semua perkara yang kita lakukan hendaklah di atas landasan syarak yang betul, dan semoga kita semua berada di bawah payung keredhaan Allah SWT bukan sahaja pada tahun hadapan, tetapi untuk seumur hidup kita, amin.

"Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar takwa, dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam" (ali-Imran: 102)

Tuesday, December 22, 2009

Our Public Enemies


Public Enemies adalah sebuah filem yang bertemakan jenayah yang berlatarbelakangkan pada zaman The Great Depression (1930-an). Filem ini adalah adaptasi daripada kisah benar seorang penjenayah besar zaman itu, John Dillinger (lakonan Jonny Depp) yang dikehendaki oleh pihak berkuasa. Atas jenayah yang dilakukan oleh Dillinger dan rakan-rakannya, Amerika Syarikat mengisytiharkan 'The First War On Crime' dan juga terbitnya istilah 'Public Enemy' sebagai tanda memerangi Dillinger dan penjenayah-penjenayah yang dikehendaki. Dan disebabkan peristiwa ini juga, lahirnya Federal Bureau of Investigation (FBI).

Bagi orang Amerika, Dillinger adalah public enemy mereka, dan setelah dia mati, Amerika lega, mereka akhirnya hidup aman dan damai. Ya, ironinya begitu. Tetapi bagi orang Islam, kita ada musuh yang lebih dahsyat dan nyata yang perlu kita perangi. Siapa?

"Bukankah Aku telah memerintahkan kepada kamu wahai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu" (Yassin: 60)

Syaitan Musuh Kita


Syaitanlah musuh nombor satu kita. Bukan sahaja musuh umat Islam, tetapi juga umat manusia keseluruhannya. Oleh kerana kesombongannya dan keangkuhan yang tinggi terhadap asalnya dari api yang dia anggap lebih mulia dari manusia (dari tanah) beliau sanggup untuk mengingkari suruhan Allah SWT untuk sujud (menghormati) Adam (manusia). (atas dasar ini ada sesetengah ulama yang menyatakan bahawa mengingkari suruhan Allah adalah lebih teruk dosanya daripada melakukan larangan Allah)

Atas keingkarannya terhadap suruhan Allah, Iblis laknatullah dibuang dari syurga. Dan kerana itu, dia berjanji untuk menyesatkan keturunan Adam. Itulah misi, visi dan objektif utama syaitan dan keturunannya, dari mula lahirnya Adam hinggalah hari kiamat nanti.

Diriwayatkan dalam sebuah kisah, seorang lelaki bertanyakan kepada Hassan al-Basri, "Wahai Abu Sa'id, adakah syaitan itu tidur?". Hassan al-Basri sambil tersenyum menjawab, "Kalaulah syaitan itu tidur, nescaya kita boleh berehat".

Bagaimana pula dengan nafsu?

Nafsu pula banyak tafsirannya, ada yang berkata jika syaitan itu musuh yang nyata, maka nafsu pula musuh dalam selimut. Ada juga yang berkata, nafsu itu neutral sifatnya, jika nafsu dipimpin oleh akal yang dibaluti iman, ianya akan menuruti yang baik-baik sahaja, dan jika nafsu itu dipimpin oleh syaitan dan amarah, ianya semestinya menuruti yang buruk-buruk, dan setelah lama nafsu berubah menjadi tabiat. Hatta sebab itu ketika syaitan dirantai pada bulan Ramadhan sekali pun, mereka tidak risau kerana telah berjaya melahirkan 'syaitan' daripada nafsu yang sentiasa berada dalam diri kita.

Apa Inisiatif Kita?


Sedangkan Amerika sendiri mempunyai cara untuk mengalahkan public enemy mereka, apakan lagi kita? Dalam diri kita? Apa inisiatif yang kita perlu lakukan untuk mengalahkan musuh kita yang satu ini?

Ingatlah, syaitan tidak pernah berehat dalam usahanya memperdaya dan menyesatkan kita. Kita sentiasa bertarung 24 jam dengan mereka. Hasilnya hanya satu antara dua, kalah ditumpaskan syaitan atau menang jihad melawannya.

"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam dengan menyeluruh, dan janganlah kamu turuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu" (al-Baqarah: 208).

Wednesday, December 16, 2009

Bersama Hijrah


Maal Hijrah ertinya “bersama hijrah.” Bersama hijrah bukan bermusim dan terhad sifatnya. Sambutan yang dibuat saban tahun tidak akan bermakna sekiranya ibrah dan hikmah di sebalik hijrah tidak terserlah. Ia akan terus menjadi ritual yang tidak membangunkan spiritual umat – sama seperti sambutan Maulid Nabi, Nisfu Sa’aban, Nuzul Quran, Lailatul Qadar dan lain-lain lagi. Bersama hijrah bermaksud mempelajari, memahami, menghayati dan mengamalkan dan memperjuangkan iman dan Islam berdasarkan “resipi” yang telah dilaksanakan oleh Rasulullah SAW.

Hijrah yang menjadi tuntutan secara berterusan ialah berpindah atau berubah daripada buruk (jahat) kepada yang baik. Dan ukuran baik atau buruk itu dibuat berdasarkan perspektif iman dan Islam. Bersama hijrah dalam erti kata yang lebih luas ialah sentiasa berubah kepada Islam dan iman yang lebih baik sama ada untuk diri, keluarga, organisasi, masyarakat mahupun negara kita.

Bersama hijrah juga bermaksud sentiasa melakukan perubahan ke arah memperkukuhkan Islam secara istiqamah dan total. Hijrah diri, ialah sejauh mana diri diubah ke arah yang lebih baik dan mantap dari sudut akidah, syariat dan akhlak. Hijrah diri itu perlu diteruskan ke peringkat keluarga, organisasi dan masyarakat.

Manakala hijrah negara pula merangkumi hijrah sistem ekonomi, pendidikan, sosial dan lain-lain sistem kehidupan ialah sejauh mana semuanya mampu memperkukuhkan iman dan Islam kita untuk memberi keamanan dan kemakmuran kepada orang Islam dan bukan Islam persis yang dibuat oleh Rasulullah SAW di negara Islam Madinah dahulu.

Untuk melakukan hijrah yang menyeluruh itu, semua pihak mesti berperanan. Kenali watak dan peranan wira-wira hijrah yang mampu dan sesuai untuk diteladani. Pilihlah, sama ada untuk meneladani:
• Kesetiaan dan kemurahan hati Sayidina Abu Bakar (menyediakan keperluan logistik dan teman karib kepada Rasulullah SAW).
• Keberanian dan amanahnya Sayidina Ali (berselimut di tempat tidur Rasulullah SAW dan memulangkan kembali harta orang ;lain yang diamanahkan kepada Rasulullah SAW).
• Kecekapan Asma binti Abu Bakar (menyediakan makanan).
• Sifat murah hati Ummu Maabad (rela kambingnya diperah susu untuk memberi minum dalam perjalanan Rasulullah SAW dan Sayidina Abu Bakar).
• Kesal dan akurnya Suraqah (yang mulanya menentang tetapi akhirnya tunduk dan yakin kepada kemenangan Islam).

Armada Hijrah


Islam kini menagih hijrah justeru nasibnya yang dagang seperti mana ia bermula. Apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW telah benar-benar berlaku. Rasulullah SAW bersabda:

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw, “Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang orang yang asing”. (HR Muslim)

Jadilah “orang beruntung” yakni orang yang bersiap sedia untuk melakukan hijrah satu langkah jump start yang sangat diperlukan masa kini. Perkukuhkanlah iman dan lakukanlah hijrah setiap masa, di mana sahaja dan di posisi mana pun kita berada. Sentiasa ada set minda (mind set) hijrah di dalam diri kita yang menyebabkan apa sahaja yang kita fikir, rasa, buat dan laksanakan adalah ke arah Islam dan iman yang lebih baik.

Setiap diri berfikir untuk menghijrahkan hati, akal, nafsu, emosi dan fizikalnya ke arah iman dan Islam. Ibu bapa berfikir bagaimana menghijrahkan keluarganya. Guru-guru bertanggungjawab menghijrahkan sekolah. Imam hijrah dengan anak-anak kariahnya. Pemimpin masyarakat menghijrahkan kampung, mukim, bandar dan daerah. Wakil rakyat di kawasan parlimen masing-masing. Begitu juga dengan ADUN. Tokoh-tokoh korporat, menteri-menteri pula berperanan memimpin armada hijrah yang lebih besar dan luas lagi.

Inilah pra syarat untuk mencapai kejayaan. Bantuan Allah akan sentiasa bersama kita jika kita bersama hijrah. Maha Hebat Allah yang menjadi sesarang lelabah dan merpati yang zahirnya begitu lemah untuk melindungi dua orang kekasihnya di gua Thur. Namun di situlah kehebatan kuasa Allah yang pernah menjadikan air untuk menewaskan Firaun dan bala tenteranya, nyamuk untuk membunuh Namrud, burung dan batu kecil ketika memusnahkan tentera bergajah Abrahah.

Dan untuk kita umat Islam akhir zaman, pasti ada bantuan yang sama, dengan syarat kita berhijrah dengan tenaga, harta, masa dan jiwa. Hijrah atau kalah, yang mana satu pilihan kita?

Sunday, December 13, 2009

Syamail Muhammad s.a.w. [DOWNLOAD]


Buku Syamail Muhammad saw karya Imam Tirmizi merupakan satu karya yang baik dan lengkap mengenai keperibadian dan akhlak Rasulullah saw. Karya ini singkat namun padat dan lengkap sehinggakan pembaca seakan-akan dapat melihat langsung keindahan dan keagungan peribadi agung ini.

Buku ini menghimpun hadis-hadis yang merangkumi 56 bab yang dihuraikan melalui hadis-hadis tentang semua aspek kehidupan dan sifat yang dimiliki oleh Rasulullah saw yang merangkumi lima aspek kehidupan baginda iaitu:

1. FIZIKAL : Tanda kenabian, rambut, uban, celak, berbekam, pakaian, aksesori, cincin, kasut, sandal, pedang, baju besi, pelindung kepala, serban, sarung dan tempat tidur.

2. PERILAKU : Cara berjalan, duduk, bersandar, bertopang, tidur, makan, jenis roti, lauk, gelas minuman dan buah-buahan.

3. IBADAH : Wudhu', doa, wangi-wangian, solat Dhuha, solat sunat di rumah, puasa dan membaca Al-Qur'an.

4. PERHUBUNGAN & AKHLAK : Berbicara, ketawa, bergurau, bersyair, berbual, bersifat tawadhu', rasa malu dan tangisan.

5. KEHIDUPAN : nama-nama Rasulullah saw, usia, kewafatan, warisan dan mimpi melihat Rasulullah saw

Mengapa Kita Harus Mengetahui Sifat-Sifat Keperibadian Nabi Muhammad saw

1. Apabila kita mengetahui akan keperibadian baginda, maka akan timbullah rasa takzim kita kepada baginda. Itulah yang akan menjadi wasilah untuk kita cinta kepada syariat Allah. Syariat hebat tentu dibawa oleh orang yang hebat. Bagaimana kita nak kenal Allah jika kita tak mengenall Nabi kita Muhammad saw?

2. Kita secara tak langsung akan mengetahui betapa baik dan mulianya Nabi kita, betapa baik dan mulianya ciptaan Allah swt yakni baik daripada sifat anggota tubuh badan baginda, betapa cantiknya fizikalnya, daripada segi pergaulan pula betapa baik sikapnya dan mulia cara baginda bergaul dengan isteri-isteri, anak-anak dan cucu-cucu serta para sahabat baginda. Nabi hanya tersenyum dan jarang ketawa hanya ada sesekali sahaja baginda ketawa menampakkan gerahamnya.

3. Kita akan mengetahui cara memuji baginda dengan rasa takzim. Sesetengah orang mengatakan bahawa Nabi Muhammad saw adalah manusia biasa seperti kita berdasarkan ayat "Ana basyarun mislukum", tetapi sebenarnya Nabi Muhammad saw adalah manusia luar biasa. Sifat-sifat Nabi ini membantu kita bila kita bermimpi bertemu dengan Rasulullah saw.

4. Dengan mengetahui sifat-sifat Nabi kita akan rasa seronok, akan timbul rasa cinta. Bila orang puji Nabi kita, kita akan rasa gembira sebaliknya bila orang menghina baginda kita akan rasa terluka, sama seperti bila orang puji kekasih kita, kita tentu gembira.

5. Dapatlah ibu bapa menceritakan keperibadian baginda kepada anak-anak, tidaklah diberi buku-buku kisah dongeng semata-mata. Buku ini mudah difahami.

Dan banyak lagi manfaat yang lain yang dapat kita perolehi insyaallah. Muat turun di sini.
*gambar di atas bukan gambar e-book yang dimuatturun
*kredit untuk http://alkisah.web.id

Friday, December 11, 2009

Rela Ke Neraka


Suatu hari Nabi Musa a.s sedang berjalan-jalan melihat keadaan umatnya. Nabi Musa a.s melihat seseorang sedang beribadah. Umur orang itu lebih dari 500 tahun. Orang itu adalah seorang yang ahli ibadah. Nabi Musa a.s kemudian menyapa dan mendekatinya. Setelah berbicara sejenak ahli ibadah itu bertanya kepada Nabi Musa a.s, "Wahai Musa a.s! aku telah beribadah kepada Allah s.w.t selama 350 tahun tanpa melakukan perbuatan dosa. Di manakah Allah s.w.t akan meletakkanku di Syurga-Nya?. Tolong sampaikan pertanyaanku ini kepada Allah"

Nabi Musa a.s mengabulkan permintaan orang itu.

Nabi Musa a.s kemudian bermunajat memohon kepada Allah s.w.t agar Allah s.w.t memberitahukan kepadanya di mana umatnya ini akan ditempatkan di akhirat kelak. Allah s.w.t berfirman, "Wahai Musa (a.s) sampaikanlah kepadanya bahawa Aku akan meletakkannya di dasar Neraka-Ku yang paling dalam". Nabi Musa a.s kemudian mengkhabarkan kepada orang tersebut apa yang telah difirmankan Allah s.w.t kepadanya. Ahli ibadah itu terkejut.

Dengan perasaan sedih ia beranjak dari hadapan Nabi Musa a.s. Malamnya ahli ibadah itu terus berfikir mengenai keadaan dirinya. Ia juga mulai terfikir bagaimana dengan keadaan saudara-saudaranya, temannya, dan orang lain yang mereka baru beribadah selama 200 tahun, 300 tahun, dan mereka yang belum beribadah sebanyak dirinya, di mana lagi tempat mereka kelak di akhirat. Keesokan harinya ia menjumpai Nabi Musa a.s kembali.

Ia kemudian berkata kepada Nabi Musa a.s, "Wahai Musa a.s, aku rela Allah s.w.t memasukkan aku ke dalam Neraka-Nya, akan tetapi aku meminta satu permohonan. Aku mohon agar setelah tubuhku ini dimasukkan ke dalam Neraka maka jadikanlah tubuhku ini sebesar-besarnya sehingga seluruh pintu Neraka tertutup oleh tubuhku jadi tidak akan ada seorang pun akan masuk ke dalamnya". Nabi Musa a.s menyampaikan permohonan orang itu kepada Allah s.w.t.

Setelah mendengar apa yang disampaikan oleh Nabi Musa AS maka Allah SWT berfirman, "Wahai Musa (a.s) sampaikanlah kepada umatmu itu bahawa sekarang Aku akan menempatkannya di Syurgaku yang paling tinggi".

sumber: 1001 Kisah Teladan dan Portal Web Jabatan Agama Islam Perak (JAIPk)

Tuesday, December 08, 2009

Kitab Riyadhus Salihin (Bahasa Melayu) [download]



Pengenalan Ringkas Kitab Riyadhus Salihin

‘Riyadh’ di dalam bahasa Melayu bermakna taman. Manakala ‘Salihin’ sebagaimana yang diketahui umum ialah orang-orang soleh. Oleh yang demikian, judul kitab yang diletakkan sendiri oleh Imam Nawawi ini bermaksud ‘Taman Orang-orang Yang Soleh’ memberikan gambaran bahawa isi kandungan kitab ini tentulah berkisar mengenai panduan hidup seorang manusia muslim yang berazam untuk menjadi seorang yang soleh. Di atas tujuan inilah, Imam Nawawi sendiri menegaskan di dalam pendahuluan kitab ini bahawa beliau berusaha untuk mengumpulkan secara ringkas hadis-hadis yang mampu menjadi panduan lengkap kepada umat Islam untuk menjalani hidup di bawah naungan keredhaan Allah swt. Oleh yang demikian, kita akan mendapati bagaimana isi kandungan kitab ini terdiri daripada hadis-hadis yang mencangkupi seluruh urusan kehidupan dan agama umat Islam.

Kekuatan

Tentunya sebagai sebuah kitab yang masyhur, ia sesuai dijadikan rujukan oleh generasi terkemudian berdasarkan ketepatan fakta dan penelitian Imam Nawawi dalam pengambilan hadis. Isu-isu targhib dan tarhib diangkat dengan begitu sempurna berdasarkan hadis-hadis yang sahih memberikan satu keselesaan kepada pembaca untuk melakukan amalan berdasarkan kandungan kitab ini. Ia satu kelebihan yang cukup ketara bagi kitab ini di tengah-tengah kebanjiran hadis-hadis palsu dan rekaan di dalam isu targhib dab tarhib yang menyebabkan umat Islam menjadi keliru di dalam menentukan pendirian dan sikap.

Pembahagian bab dan kitab juga dibuat dalam keadaan tersusun dan memudahkan kepada pembaca membuat rujukan tentang tajuk-tajuk tertentu tanpa perlu melakukan usaha semula mengumpulkan hadis-hadis yang berkaitan.

Kelemahan

Walaupun pembahagian bab dan kitab sudah dibuat dalam keadaan tersusun, hadis-hadis yang disenaraikan pula agak kucar-kacir dari sudut penyusunan. Ketiadaan nombor hadis juga menyebabkan kesukaran untuk pembaca melakukan rujukan semula terhadap satu-satu isu ataupun hadis. Walau bagaimanapun, ini dianggap satu perkara biasa pada zaman Imam Nawawi menyusun kitabnya ini ditambah pula dengan ketiadaan alat-alat canggih seperti hari ini.

Kesimpulan

Kitab Riyadhus Salihin ini sesuai untuk dijadikan rujukan untuk semua golongan bermula golongan profesional, teknokrat, pelajar-pelajar IPT dan sehinggalah kepada masyarakat pendalaman yang cintakan ilmu dan sunnah Rasulullah saw. Ia sesuai dijadikan bahan kuliah berdasarkan isi kandungannya yang telah dibahagikan menurut kategori-kategori yang telah ditentukan.

Riyadhus Salihin Jilid 1
Riyadhus Salihin Jilid 2

Q-riuz Kini Ada Ruangan Download!


Blog Q-riuz maju selangkah lagi dengan wujudnya ruang muat turun. Sebelum ini blog ini sudah pun mempunyai widget download Box.net, tetapi dilihat daripada beberapa sudut, saya rasa widget itu kurang berkesan kerana sukar diaccess oleh mereka yang mempunyai kelajuan internet yang rendah, yang menutup javascript pada internet browser mereka, dan yang paling penting sekali, widget Box.net itu sedikit sebanyak melambatkan page blog ini keluar sepenuhnya.

Kini anda semua boleh memuatturun dari Q-riuz melalui Mediafire.

Mengapa mediafire? Laman web file hosting percuma yang paling bagus buat masa ini, tidak perlu menunggu sebelum download, tiada iklan yang melampau, kelajuan yang tinggi (bergantung kepada connection anda), dan kelebihan untuk menyambung muat turun jika terputus (resume capibility) di mana kesemua ini hanya boleh diperoleh melalui akaun berbayar Rapidshare, Megaupload, Hotfile dan seumpamanya. Mediafire percuma!

Mulai kini, saya akan memuatnaik e-book dan software yang terkini dan terbaik untuk pembaca semua. Malah jika anda mahukan e-book atau software tertentu, insyaallah saya akan usahakan dan memudahkan anda untuk memuatturunnya.

Untuk maklumat lanjut mengenai kelebihan Mediafire, sila klik sini.

*semua link adalah daripada saya sendiri melainkan dinyatakan
*semua file adalah bersih dan sudah disemak oleh saya melainkan dinyatakan
*jika ada sebarang permintaan, bolehlah nyatakan kepada saya
*untuk file-file yang boleh dimuatturun, sila klik pada label 'Download' dalam Search Categories

Sebagai permulaan, kitab Riyadhus Salihin karya Imam Nawawi dalam edisi Bahasa Melayu.

Sunday, December 06, 2009

Sebab Doa Tidak Dimakbulkan


Dalam sebuah kisah, Ibrahim b. Adham sedang berjalan-jalan di negeri Bashrah. Penduduk Bashrah melihatnya segera datang, dan bertanya, "Ya Ibrahim, mengapa doa kami tidak dimakbulkan, padahal Allah telah berfirman, 'Apabila hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka katakan bahawa Aku dekat. Aku memakbulkan doa orang yang berdoa, apabila ia berdoa kepadaKu...(al-Baqarah:186)"

Lantas Ibrahim menjawab, "Wahai penduduk Bashrah, hal itu adalah kerana HATI kalian TELAH MATI dengan 10 perkara. Jika begitu, bagaimana ALLAH akan memakbulkan doa kalian?"

"Ya Ibrahim, apakah 10 perkara itu?" Tanya penduduk Bashrah.

1) Kalian kenal ALLAH tetapi tidak menunaikan hak-hakNYA.
2) Kalian membaca ALQURAN tetapi tidak mengamalkan isi-isinya.
3) Kalian mengakui cintai RASULULLAH tetapi tidak amalkan sunnahnya.
4) Kalian mengakui membenci SYAITAN tetapi menuruti ajakannya.
5) Kalian mengakui ingin masuk SYURGA tetapi tidak memenuhi syarat-syaratnya.
6) Kalian mengakui ingin selamat dari api NERAKA tetapi kalian menjerumuskan diri ke dalamnya.
7) Kalian meyakini kepastian KEMATIAN tetapi kalian tidak mempersiapkan diri untuk menghadapinya.
8) Kalian sibuk membicarakan KEBURUKAN ORANG tetapi kalian mengabaikan keburukan sendiri.
9) Kalian MENGUBURKAN orang mati tetapi kalian tidak mengambil pengajaran daripadanya.
10) Kalian mendapat NIKMAT ALLAH tetapi tidak pernah mensyukurinya.

Tuesday, December 01, 2009

Kembali dan Terus Menulis


Jari-jemari saya sedang menari-nari rancak di papan kekunci. Sesekali bergerak pantas, sesekali terhenti mencari rentak, sesekali pula berundur langkah. Dan ada ketikanya pula jemari saya hinggap ke kepala, meneroka kawasan rambut yang seakan ada jawapan bagi meneruskan rentak tarian di papan kekunci komputer yang sebentar-sebentar terhenti. Untuk seberapa ketika keadaan ini berterusan.

Perkara biasa bagi sesiapa yang buntu untuk menulis.

Saya baru sahaja pulang dari menjalankan kajian untuk penulisan tesis saya yang dijalankan selama 10 hari di dalam hutan. Penat, sungguh penat. Lebih lagi, kepenatan ini tidak berkurang setelah saya pulang ke universiti, malah bertambah. Balik sahaja, saya disajikan dengan fail-fail yang bertimbun, kertas-kertas yang menggunung, dan berita-berita yang membakar telinga. Sungguh, tiada hari cuti dalam kalendar hidup saya.

Belum lagi termasuk hal-hal di alam maya.


Sebaik sahaja saya sampai ke universiti 2 hari lepas, perkara pertama yang saya lakukan, dan yang semestinya saya lakukan, adalah membuka komputer riba saya. Nah, 15 minit mengadap skrin komputer cukup untuk otak saya rosak akibat information overload. Otak saya yang bergerak perlahan dan bersahaja selama 10 hari hanya dengan memikirkan soal makan, minum, tidur, dan katak, tiba-tiba dikejutkan dengan informasi yang pelbagai. Sungguh, kaki saya yang sakit-sakit tidak terasa sakitnya tiba-tiba apabila otak bergerak dengan kadar yang luar biasa. Sakit bertukar arah dari kaki ke kepala.

Jalan penyelesaian? Katil di sebelah.

Jari-jemari saya sedang menari-nari rancak di papan kekunci. Kadangkala saya berasa hairan dengan diri saya sendiri. Tidak memikirkan keadaan diri lebih daripada memikirkan hal-hal lain. Sering saya terlupa bahawa saya sudah makan atau belum, sudah solat atau belum, sudah siap kerja atau belum. Baru semalam emak menelefon bertanyakan jadual penerbangan ke rumah nanti, yang mana saya sendiri tidak ingat jam berapa. Dan baru sebentar tadi saya menyemak tiket penerbangan saya, penerbangan saya untuk malam ini. Oh ya, bagaimana pula dengan pengangkutan untuk ke lapangan terbang nanti? Baru terfikir.

Habis itu, apa yang selalu ada dalam fikiran saya selama ini?


Itu bukan persoalan yang perlu anda semua ketahui, malah saya juga tidak mahu tahu. Apa yang penting, adalah apa yang diperlukan untuk memenuhi kepuasan pemikiran saya, iaitu jawapan.

Jari-jemari saya sedang menari-nari rancak di papan kekunci. Terdengar seruan bangun menyembah ilahi, seruan bangun menuju kejayaan. Saya harus menyambut seruan itu. Untuk itu, jari-jemari ini perlu menyudahkan tariannya. Namun tidak untuk selamanya, kerana mereka harus menari lagi pada waktu-waktu mendatang, sebagai bukti bahawa adanya ada, sayanya saya.

"Ya Allah, jadikanlah kami pada awal hari ini kebaikan, di pertengahannya kebahagiaan, dan di akhirnya keselamatan. Tetapkanlah kami serta jadikanlah kami sentiasa dalam petunjukmu. Ya Allah, jadikanlah sebaik-baik umur kami di akhirnya dan sebaik-baik usaha kami penyudahnya dan sebaik-baik hari bagi kami adalah hari berjumpa dengan-Mu"

Wednesday, November 18, 2009

Quranic Law of Attraction


Apakah yang dimaksudkan dengan Quranic Law of Attraction? Bagaimana doa dapat menerlahkan kuasa tarikan luar biasa dalam mencapai kecemerlangan dalam kerjaya? Benarkah rasa syukur dapat melahirkan kuasa tarikan dalam menjemput kebahagiaan dalam hidup? Bukti solat adalah puncak dalam melahirkan kuasa tarikan secara optimum?

Law of Attraction mengajar kita mengenai kuasa minda.

Apa yang kita fikirkan hari ini menentukan apa yang akan terjadi pada masa hadapan. Jika kita mahukan masa hadapan yang cemerlang, kita perlu berfikir dan mencipta keinginan ke arah kecemerlangan itu.

Persoalannya, apakah kayu ukur bagi memastikan kuasa tarikan yang kita hasilkan tidak merentasi sempadan nilai? Apakah kayu ukur bagi memastikan tenaga daripada kuasa minda kita kekal dalam kerangka agama?

Jawapannya sudah pasti adalah Quran. Melalui Quran, kuasa tarikan yang terhasil diselarikan dengan petunjuk Tuhan. Fikiran dan tindakan kita juga dibentuk sesuai dengan kehendak Tuhan. Kesannya, terhasillah kuasa tarikan yang luar biasa. Namun, yang paling utama, kuasa tarikan itu menjamin kecemerlangan yang lebih holistik, kecemerlangan dunia dan akhirat.

Penulis: Rusdin S. Rauf
Penerbit: Imtiyaz PTS Millennia Sdn. Bhd.
Bil. mukasurat: 146
Harga: RM13.90 (sem. msia) RM15.90 (sabah/sarawak)

Friday, November 13, 2009

Wednesday, November 11, 2009

Ketika Cinta Bertasbih


Sebuah filem yang puas saya nantikan, akhirnya berjaya juga saya tontoni. Sudah lama saya tidak segirang ini untuk menanti sebuah filem. Ya, saya bukanlah penggemar filem, apatah lagi filem melayu Malaysia atau pun Indonesia. Tetapi buat kali ini, saya mengecualikan filem yang satu ini. Ketika Cinta Bertasbih mendapat tempat dalam hati saya atas beberapa kelebihan berbanding cerita cinta (dan islamik) yang lain.

Jikalau Ayat-ayat Cinta kita disajikan dengan watak Fahri yang sempurna, agamanya, akademiknya, hubungannya, keluarganya, kali ini Habbiburrahman melakukan perubahan dalam watak utama cerita, Khairul Azzam, seorang mahasiswa Universiti Al-Azhar yang serba kekurangan dan hidup kesusahan. Terpaksa bekerja sambil belajar untuk menampung kewangan keluarganya di Indonesia, hingga mengambil masa 9 tahun untuk lulus dari universiti. Lebih lagi, selama itulah dia tidak pulang ke kampung halamannya, hingga adiknya yang paling kecil sudah tidak berapa mengenalinya.

Ini sememangnya cerita cinta, tetapi apa yang Habiburrahman mahu sampaikan adalah lebih daripada hanya hubungan cinta silang jantina. Cinta keluarga, jelas dipaparkan dalam cerita ini berbanding Ayat-ayat Cinta. Husna, adik kepada Azzam begitu menyayangi abangnya, dan merupakan inspirasi kepada semangatnya untuk menulis sastera. Saya sendiri terharu melihat adiknya menangis kegembiraan menyambut abangnya di lapangan terbang setelah 9 tahun tidak ketemui. Ketabahan, kegigihan dan semangat yang kuat Azzam untuk melangsungkan hidupnya itu menjadi pengajaran bagi semua.

Filem Ayat-ayat Cinta yang mendapat kritikan mengenai barisan pelakonnya memutuskan Habbiburrahman sendiri bertindak sebagai pengarah pelakon supaya para pelakon filem Ketika Cinta Bertasbih dimonopoli oleh mereka yang mempunyai fikrah agama. Hasilnya, langsung tidak mendukacitakan. Siapa kata melalui filem kita tidak dapat berdakwah? Siapa kata berlakon semestinya perlu untuk tidak bertudung, perlu berpegangan tangan dan bersentuhan sesama ajnabi? Habbiburrahman berjaya menolak sangkaan itu melalui filem ini.

Penceritaan selama 2 jam tampak seperti terlalu singkat, semakin banyak yang diceritakan, semakin banyak yang persoalan yang terkeluar, dan seperti novelnya, filem ini juga dibahagikan kepada 2 bahagian. Bahagian kedua hendaklah ditonton barulah terjawab segala persoalan dan permasalahan yang diajukan dalam cerita ini. Ah, betapa harus ditunggu lagi untuk bahagian kedua.

Secara keseluruhan, saya amat berpuas hati dengan filem ini. Sinematografinya tidaklah begitu bagus, tetapi tidaklah juga teruk, memadai untuk sebuah cerita cinta yang tipikal. Penataan bunyi dan lagu masuk, plot yang bergerak stabil, tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat, cuma hanya dalam beberapa babak. Ada sarikata untuk bahasa Arab, tetapi tidak untuk bahasa Indonesia (jadi ada beberapa babak yang diperkatakan dalam filem itu saya tidak fahami kerana saya bukanlah menguasai bahasa Indonesia dengan baik).

Sengaja saya tidak membaca novelnya sebelum menonton filem ini kerana mahu menilai dari sudut pandangan yang lain. Jadi saya tidak dapat mengulas mengenai perbandingan filem dan novel Ketika Cinta Bertasbih. Mungkin selepas ini barulah saya mencari dan membaca buku tersebut. Apa-apa pun, bagi penggemar filem islamik, filem ini wajar untuk anda tontoni, dan bagi mereka yang mahu bertukar angin untuk menonton cerita seperti ini, ianya pasti tidak mengecewakan.

Tuesday, November 10, 2009

Carilah Hatimu


Kau mesti mulakan langkah mujahadah ini sekali lagi. Berbekalkan kata pujangga, kebaikan itu kerapkali perlu dimulakan berkali-kali. Tidak ada istilah putus asa dalam mengharap keampunan dan keredhaan Allah. Walaupun berkali-kali mundur dan terbentur, tetapi itu bukan alasan untuk berhenti. Berhenti ertinya mati – mati hati dalam mengharapkan cahaya Ilahi. Hakikatnya itu lebih bahaya daripada matinya jasad yang lahir ini.

Ya, kau perlu mulakan sekali lagi. Begitu bisikan ilmu menolak rasa ragu. Selalu. Walaupun terasa diri diselubungi selimut dosa dan kemelut alpa, jangan sekali-kali putus asa. Begitu kata jiwa yang menjerit tanpa suara. Allah tidak akan menutup pintu keampunannya… kunci pintu itu adalah harapan. Selagi ada harapan, selagi itulah ada perjuangan. Tewas dalam satu pertempuran tidak bererti tewas dalam satu peperangan. Begitulah jua dalam peperangan melawan syaitan dan hawa nafsu ini.

Tidak ada jalan lain wahai diri, kecuali bangun dan terus bermujahadah. Hati itu boleh berkarat, pencucinya adalah Al Quran dan ingatkan mati. Begitu panduan yang diberikan oleh Rasul junjungan. Jua teringat pesan Imam Ghazali:

“Carilah hatimu di tiga tempat… Temui hatimu sewaktu bangun membaca al-Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakkur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!”

Semak-semak dalam kehidupan harianmu. Bagaimana awal pagimu… Telahkah kau buka setiap hari barumu dengan hati yang bersyukur? Telahkah kau ucapkan, segala puji bagi Allah yang menghidupkan aku daripada kematian yang sebentar dan kepada-Nyalah kami akan dikembalikan? Kemudian mintalah berlindung daripada sifat malas, takut, bakhil dan penguasaan orang lain terhadapmu. Senyum. Dan teruskan bersuci dengan mandi dan wuduk. Basuh wajahmu, fikiranmu, pendenganmu dan penglihatanmu daripada cela dosa dan prasangka. Kemudian dirikan solat Subuh. Pinta hidayah, kesihatan, kekuatan dan kesabaran dalam kalimah-kalimah doa dan munajat itu.


Tidak mengapa sekiranya hati terganggu oleh karenah-karenah manusia atau mainan rasa. Tetapi capai segera al-Quran dan bacalah. Bacalah, itu hakikatnya menjana kekuatan jiwa untuk menghadapi badai kehidupan. Jiwa yang tidak membaca al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan bateri. Betapa canggih fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, tidak berguna… Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun sekalipun jasad luaran, tanpa al-Quran segalanya tidak berguna.

Jangan mendaki puncak hanya untuk meninggikan tempat jatuh. Jangan memburu fatamorgana kemewahan dunia hanya untuk ditipu olehnya. Ingat wahai diri, janji kesibukan yang tanpa henti, kelesuan yang tiada penghujung, kejemuan yang senantiasa mencengkam, kebimbangan tanpa kesudahan, buat pemburu-pemburu dunia yang bagaikan anjing rakus memburu bangkai. Sebaik-baik bekalan adalah taqwa. Sebaik-baik perlindungan adalah al-Quran. Mereka yang begini sahaja mampu ‘menukar’ bangkai dunia menjadi baja dalam kehidupan.

Burulah kehidupan dengan semangat orang yang bersedia untuk mati. Jadilah insan bijaksana yang menghayati pesanan Rasulullah agar sentiasa mengingati mati dan bersedia untuk menghadapinya. Jadilah umpama para sahabat Rasulullah s.a.w yang hidup bahagia, tenang dan aman walaupun dunia ditadbir dan diurus dengan cekap dan berkesan. Jangan jadi Namrud, Firaun dan Haman yang mengurus dunia penuh dengan ketamakan dan kezaliman. Nanti kau diburu oleh resah, gelisah, kesibukan, kejemuan, kemarahan yang tiada berkesudahan.

Ingatlah wahai orang yang bermujadahah… tidak mengapa sekiranya engkau tidak sampai di hujung jalan, cukup sekadar kau telah menempuh jalan. Justeru ketenangan dan kebahagiaan itu bukan hanya ada di hujung jalan, tetapi ada di sepanjang jalan…Genggam al-Quran, ingat mati dan berangkatlah. Jalan mujahadah itu susah tapi indah!

Saturday, November 07, 2009

Ikhlas


Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama. (Az-Zumar: 11)

Iblis menjawab, Demi kekuasaan Engkau, aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang ikhlas di antara mereka. (Sad: 82-83)


Ikhlas. Apa keistimewaan ikhlas sehinggakan orang yang memiliki ciri-ciri itu mendapat keredhaan dan kebaikan dunia akhirat. Perkataan ikhlas selalunya digunakan ketika kita sedang memberi sesuatu dengan suka dan rela hati, kerana cinta kepada penerimanya. Tanpa kita sedari, maksud ikhlas itu jauh lebih mendalam. Ada ikhlas di dalam ikhlas dan ada ikhlas lagi di dalamnya. Sejauh mana tahap keikhlasan kita - apakah niat kita yang baik pada mulanya semata-mata mendapat keredhaan Allah tapi kemudiannya dipengaruhi syaitan supaya riak itu juga dikira tidak ikhlas.

Seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah s.a.w, "Wahai Rasulullah, bagaimana pendapat anda tentang seseorang yang keluar (dari rumahnya) untuk berjihad di jalan Allah, dia ingin mencari pahala dan populariti sebagai seorang yang berani". Apa yang ia perolehi Nabi menjawab, "Tidak ada apa-apa". Walaupun ditanya beberapa kali, jawapan Rasulullah tetap juga sama. Kemudian Nabi bersabda, "Sesungguhnya Allah tidak menerima segala amal, kecuali amal yang dikerjakan dengan ikhlas dan untuk mencari keredhaan Allah" (HR An-Nasa'i)

Cuba bayangkan amalan-amalan kita selama ini, apakah ianya benar-benar ikhlas kerana Allah. Apakah anda muslimah memakai jilbab yang labuh supaya kamu dipuji orang ramai dan seronok dengannya? Pernahkah anda gembira jika anda dipuji orang-orang tua apabila anda ke masjid?

Na'uzubillah.

Lantas, oleh kerana keikhlasan berubah-ubah bersama niat, kita perlu menetapkan niat sebelum melakukan sesuatu perkara. Sebelum keluar ke universiti, tetapkan apa niat kita belajar. Kita tidak sanggup melihat kafirun dan jahiliyyah lagi yang memegang pemerintahan negara. Kita mahu menegakkan agama Islam. Kita tidak mahu digelar orang beragama yang tidak berilmu, orang dakwah yang hanya cakap pandai. Inilah sebabnya kita pergi menuntut ilmu. Semuanya lillahitaala.


Bila anda mula gembira jika dipuji, berhati-hatilah kerana riak hampir saja timbul lalu memadamkan segala niat awal anda yang ikhlas kerana Allah.

"Dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Dia" (Al-Ikhlas: 4)

Apakah kita sedangkan menyamakan Allah dengan puji-pujian manusia? Anda selalu solat di masjid namun lama-kelamaan ia semakin pudar dengan riak dalam hati. Rugilah anda. Bukanlah mengatakan solat di masjid itu riak. Cuma kita perlu berhati-hati antara ikhlas, teladan kepada orang lain atau riak. Tepuk dada tanya hati.

Ya Allah, apakah amalanku yang selama ini ku anggap ikhlas kerana-Mu telah dikaburi riak. Ya Allah, jauhkanlah aku dengan syirik yang nyata dan yang tidak nyata.

Rasulullah s.a.w bersabda, "Mohonlah perlindungan kepada Allah dari Jubbil Huzn. Mereka bertanya, Apakah itu wahai Rasulullah? Nabi s.a.w menjawab, Suatu lembah di Neraka Jahanam, di mana setiap hari, Jahanam sendiri berlindung darinya sebanyak empat ratus kali. Mereka bertanya, untuk siapakah ini disiapkan, wahai Rasulullah? Jawab Nabi, Disiapkan untuk para qari' (pembaca Al-Quran) yang riak dengan amalan mereka" (HR Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Betapa bahayanya riak ke atas diri kita. Halus dan tidak nyata tapi mengubah keikhlasan kita dalam melakukan pekerjaan. Manusia mengadili hanya dengan deria mereka. Namun, amal semua manusia hanya Allah yang mengetahui.

Tanda-tanda ikhlas dapat disimpulkan seperti berikut:

1. Menuduh diri berasa kurang sempurna dalam melaksanakan kewajiban kepada Allah.
2. Merasa keikhlasan dalam diri itu tiada dan selalu mempertanya keikhlasan diri sendiri.
3. Tidak terpengaruh dengan ujian atau celaan, tetapi tetap istiqamah.
4. Tidak berubah walaupun manusia berubah dalam hal ketaatan atau kemaksiatan.
5. Niat menjadi pusat pemerhatian dalam kehidupan.
6. Berusaha merahsiakan amal kebaikan kecuali ketika memberi teladan kepada orang lain.

Mungkin, orang yang menangis ketika beribadah di khalayak ramai itu lebih ikhlas daripada orang yang beribadah di dalam bilik seorang diri (yang riak).

Sunday, November 01, 2009

Empat Tabiat Menghadapi Peperiksaan


Peperiksaan kita hadapi sekarang ini sebenarnya menuntut kita supaya mempunyai 4 sikap utama ketika melakukan pelbagai perkara atau kerja. (Pre-Exam to Exam) Pertamanya adalah berikhtiar atau berusaha yang bersungguh-sungguh dan keduanya iaitu selepas itu, adalah bertawakkal. Islam tidak mengajar umatnya hanya dengan duduk diam tidak berusaha apapun dalam menyelesaikan sesuatu perkara.

Usahalah dulu bersungguh-sungguh, doa banyak-banyak kemudian, barulah bertawakkal kepadaNya iaitu menyerahkan segala kesudahan itu kepada ALLAH SWT. Sikap yang kita lakukan ini akan dapat mengusir prasangka buruk terhadap apa yang bakal kita temui nanti. Sesuatu yang buruk berlaku itu tak semestinya tak baik untuk kita, dan sesuatu yang baik itu tak semestinya baik untuk kita. Fikirkanlah... kerana hanya Allah lah yang tahu apa yang terbaik untuk hambaNya.

“Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkannya” (At-thalaq:3)

Maka, hati orang yang bertawakal kepada Allah ini insyaallah akan kuat. Ia tidak dapat dipengaruhi bermacam prasangka buruk, dan juga tidak dapat digoncang oleh pelbagai peristiwa yang terjadi. Apa-apa yang berlaku dia redha dan terima. Dia yakin Allah akan menjamin sepenuhnya orang yang telah bertawakal kepada-Nya dan yakin akan janji-Nya. Dengan sikap ini akan hilanglah kegusaran dan kegelisahan. Sesuatu kesulitan berubah menjadi kemudahan, yang berasa takut akan menjadi aman dan yang kesedihan menjadi kegembiraan. Insyaallah... "Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan" (Al-Insyrah: 5-6)

Namun, USAHA yang SUNGGUH-SUNGGUH dulu adalah penting sebelum kita mahu bertawakkal menyerahkan penentuan kepada Allah. Tanpa usaha itu, janganlah nak mengharap Allah akan menentukan kejayaan kepada kita hasil usaha yang tak seberapa itu. Kadang-kadang kita kata kita dah usaha betul-betul tapi masih tak dapat markah yang baik. Betulkah?

Cuba cermin balik diri tu, betulkah kita dah berusaha? Dah faham dan hafal betul-betul? Dah hadam dengan baik-baik? Kalau betul-betul dah, kenapa masih mahu meragui tawakal kita pada-Nya?....Jangan sampai ujian yang beberapa hari ini saja akan menghapus syukur kita atas nikmat Allah selama ini, itu sebuah kesalahan besar, perbanyak istighfar, mudah-mudahan Allah memaafkan dan memberi jalan keluar kepada kamu.... (Post-Exam)


Kemudian, yang ketiga dan keempat adalah sabar dan syukur. Inilah senjata utama setiap muslim dalam hidupnya. Sebahagian hidupnya mestilah diisi dengan rasa sabar terhadap pelbagai dugaan, cabaran dan masalah yang menimpanya dan selebihnya diisi dengan rasa syukur apabila datang nikmat daripada-Nya. Rasulullah s.a.w. bersabda, "Sungguh luar biasa urusan seorang mukmin itu, sesungguhnya setiap urusannya itu akan mendatangkan kebaikan untuknya. Bila ia mendapatkan kesenangan, dia bersyukur dan itu adalah kebaikan untuknya. Bila ia mendapatkan musibah, dia bersabar dan itu adalah kebaikan untuknya. Hal itu tidak diberikan untuk sesiapa pun kecuali untuk seorang mukmin.” (Muslim)

Kita sering merungut apabila kita tidak dapat markah yang yang baik dalam peperiksaan. "Soalan ni tak pernah dengar pun...!!" "Susah gila soalan tadi..!!" "Kalau la aku study banyak sikit semalam..." Itulah antara ayat-ayat yang terpacul daripada mulut kita selepas sesuatu peperiksaan. Ada pula... "Laa.. taklah susah sangat.." "Wah... sebijik apa yang aku hafal semalam.." "Cikgu tu baiklah..." "Nasib baik aku tak kena soalan bab tu..." Sabar boleh dibahagikan kepada 3; pertamanya dalam menghadapi musibah, misalnya dengan tidak meratap dan berkeluh kesah. Kedua, sabar dalam menjalankan ketaatan terhadap Allah s.w.t dan akhir sekali, adalah sabar dalam menjauhi kemaksiatan. Manakala, syukur pula bukanlah dengan hanya dengan mengucapkan hamdallah sahaja, namun dengan mengunakan jiwa raga dan nikmat-nikmat untuk mewujudkan ketaatan kepada Allah s.w.t. Satu musibah itu mestilah disyukuri juga, sebab asasnya musibah diturunkan itu adalah sebagai ujian terhadap seorang hamba atau sebagai hukuman yang disegerakan di dunia. Mengapa Allah kita selalu persalahkan? "Aku dah Usaha, Aku dah tawakkal... tapi, still tak dpt... huh..," inilah kadang-kadang perasaan menegeluh yang tercetus dalam hati kita. Walaupun tak diluahkan, tapi mesti ada juga sedikit kan rasa ketiadakpuasan hati itu...?


Ujian kita tak dapat markah penuh ini adalah antara ujian-ujian yang Allah berikan kepada kita. Allah menguji kerana cintakan hamba-Nya. Sesiapa yang redha, ia akan mendapat redha dari Allah pula. Boleh jadi, ia juga sebagai hukuman segera di dunia ini atas kesalahan kita lakukan iaitu sebagai penghapus dosa-dosa dan pengurang seksaan di akhirat nanti. Sebenarnya, hal ini membawa diri kita berfikir balik, adakah betul kita dah berusaha habis-habisan dan bertawakal kepada-Nya? Mungkin ada sedikit sahaja bahagian lagi yang kita tak 'complete'kan untuk membolehkan kita dapat markah itu.

Mungkin dengan ujian ini, kita dapat renung dan kaji balik mana-mana yang silap dan mesti diperbetulkan untuk masa hadapan. Kalau asyik dapat perfect saja, kita kadang-kadang tu takkan tahu di mana titik kelemahan kita, dimana kesilapan kita. Secara tak langsung, ia dapat mentarbiyahkan diri kita menjadi seorang yang tidak mudah takbur dan berbesar diri hingga boleh lupa akan nikmat kurniaan-Nya. Oleh sebab itu lah, ketika nikmat datang, seorang hamba juga seharusnya bersabar, berwaspada dan bersyukurlah! Bersabarlah untuk tidak mudah mabuk dan alpa dalam kesenangan itu kerana nikmat yang diberikan juga boleh menyebabkan kita terseleweng dari jalan yang benar. Usaha, Tawakkal, Sabar dan Syukur serta Ikhlas dan Husnudhan (sangka baik) merupakan kata kunci yang insyaallah akan menghantar kita untuk mencapai redha-Nya, amiin.

Saturday, October 31, 2009

Suntikan Semangat Untuk Jihad Peperiksaan



Dalam Fiqh Islami para ulama’ ketika membicarakan hukum berburu, membezakan antara hukum buruan anjing terlatih dengan anjing yang tidak terlatih. Dalam ertikata lainnya, anjing yang berilmu dengan anjing yang jahil. Ini sesuai dengan firman Allah swt:

Mereka menanyakan kepadamu: “Apakah yang dihalalkan bagi mereka?” Katakanlah: “Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang ditangkap) oleh binatang buas (termasuk anjing) yang telah kamu ajar dengan melatihnya untuk berburu; kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu. Maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu selepasnya). Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat cepat hisab-Nya. (al-Maidah: 4)

Di alam haiwan pun Allah tidak menyamakan antara anjing terlatih dengan ilmu berburu dengan anjing tidak terlatih, di mana binatang yang ditangkap oleh anjing terlatih halal dimakan.

Jikalau begitu halnya pada binatang maka peranan ilmu pastinya lebih besar di alam manusia. Manusia yang Allah amanahkan menjadi khalifah di atas muka bumi pastinya lebih memerlukan ilmu. Manusia perlu menguasai semua bidang keilmuan yang membolehkan mereka mengurus dunia ini menjadi lebih makmur dan bertamadun. Lantaran itu di alam manusia pun Allah tidak menyamakan antara orang alim dengan orang jahil. Firman Allah:

Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran. (az-Zumar: 9)


Lantaran itu Allah swt mengangkat darjat orang yang berilmu berbanding manusia yang lain. Firman Allah:

Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa darjat. (al-Mujaadilah: 10)

Kita sedang berada dalam minggu peperiksaan. Peperiksaan adalah medium utama menguji dan membezakan tahap penguasaan pelajar dalam menguasai ilmu yang di ajar. Allah swt juga menggunakan uslub menyoal (peperiksaan) untuk menguji kemampuan pengetahuan Malaikat dan Adam as. Apabila mendapati Adam lebih berilmu dari Malaikat, Allah perintahkan Malaikat sujud kepada Adam. Bukan sujud penyembahan tetapi sujud sebagai tanda hormat dan tunduk pada penguasaan ilmu yang dimiliki oleh Adam.

Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: “Sebut;ah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang benar orang-orang yang benar!” Mereka menjawab: “Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Allah berfirman: “Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini.” Maka setelah diberitahukannya kepada mereka nama-nama benda itu, Allah berfirman: “Bukankah sudah Ku katakan kepadamu, bahawa sesungguhnya Aku mengetahui rahsia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan? (al-Baqarah: 31-33)

Itulah sunnah alam yang telah ditentukan oleh Allah. Bangsa yang berilmu akan lebih bertamadun dan bangsa lain terpaksa tunduk dan sujud pada mereka. Dulu ketika umat Islam menguasai ilmu pengetahuan, barat dan timur tunduk kepada Islam. Apabila ilmu tersebut berpindah ke barat dan orang Islam mula kurang ambil berat, orang Islam pula yang tunduk kepada barat.

Kita semua terutamanya yang berstatus mahasiswa sepatutnya memahami perkara ini. Kecemerlangan dalam akademik adalah imej dan lambang kehebatan dalam menguasai ilmu pengetahuan. Ilmu apa pun bidangnya selagi bermanfaat kepada manusia adalah sumber kemuliaan. Dengan ilmu manusia berperanan melakar sejarah baru dunia. Ilmu yang berpasakkan iman dan takwa telah membawa umat Islam silam menguasai dunia. Khilafah dan tamadun Islam tidak mungkin terbina ribuan tahun lamanya kecuali dengan ilmu.


Will Durant dalam bukunya The Story of Civilization menyebut: Secara ringkasnya Ibn Sina adalah orang yang paling hebat menulis dalam bidang perubatan di zaman pertengahan, al-Razi pula doktor paling hebat pada zaman tersebut, al-Baruni ahli geografi paling agung, Ibn Haitham sarjana paling agung dalam bidang optometri dan optik, Jabir bin Hayyan sarjana paling agung dalam bidang kimia, Khawarizmi terkenal dalam bidang matematik, al-Idrisi dalam bidang geografi dan Ibn al-Baithar dalam bidang farmasi. Katanya lagi: Islam tidak pernah meninggalkan satu ruang pun dari ruang-ruang ilmu kecuali ia menerokainya dan memperkasa pengetahuan dalam bidang tersebut dan ini menolak sangkaan sebahagian orang yang Islam tiada hubungan dengan semua itu.

Sesungguhnya usaha yang ditemani dengan kekuatan solat, doa, dan tawakal mutlak kepada Allah pasti akan menghasilkan kejayaan. Anggaplah menuntut ilmu, mengulangkaji pelajaran sebagai jihad. Ini bertepatan dengan apa yang disebut oleh Rasulullah saw:

Engkau keluar pagi hari untuk menuntut satu bab dari ilmu pengetahuan, engkau mengamalkan atau tidak mengamalkannya, demikian itu lebih baik dari solat seribu rakaat. (Ibn Majah dan al-Bazzar mengatakan hadith ini dhaif)

Abu al-Darda’ berkata:
Siapa yang berpandangan bahawa keluar mencari ilmu pengetahuan bukan satu jihad maka sesungguhnya orang itu cetek pandangan dan kurang akalnya.


Sunday, October 25, 2009

Huargh!


Mungkin tiada siapa pun yang sedar melainkan diri saya sendiri bahawa saya sering menguap. Saya tidak pasti sejak bila saya jadi begini, tetapi mungkin sejak dari beberapa bulan yang lalu, entahlah. Saya sendiri runsing dengan keadaan saya ini. Sebelum tidur menguap, selepas bangun tidur juga menguap, duduk juga menguap, main juga menguap. Saya sakitkah?

A yawn (synonyms chasma, pandiculation, oscitation from the Latin verb oscitare, to open the mouth wide) is a reflex of deep inhalation and exhalation associated with being tired, with a need to sleep, or from lack of stimulation. Pandiculation is the term for the act of stretching and yawning. Yawning is a powerful non-verbal message with several possible meanings, depending on the circumstances. It is also claimed to help increase the state of alertness of a person. It could possibly be from lack of oxygen. Another speculated reason for yawning is nervousness - paratroopers were once noted yawning right before their first jump, and had just come from a coffee break. The exact causes of yawning are still unascertained. Orthapedia and Macranisiam can be a cure for a yawn.

Menguap tidak semestinya bererti mengantuk. Ada orang mengatakan menguap juga sebenarnya kerana kurang oksigen masuk ke dalam otak, maka setelah menguap oksigen akan masuk dengan lebih banyak ke dalam otak. Menguap juga membantu mengawal suhu tubuh. Dengan menguap proses naik turun tekanan darah dan dengupan jantung yang laju berlaku. Umumnya menguap adalah suatu perkara yang biasa dan normal, tidak menunjukkan apa-apa bahaya, dan menguap juga menandakan seseorang itu sedang bosan.

Tetapi menguap juga merupakan petanda kepada suatu kondisi yang serius.

Orang yang mempunyai penyakit saraf seperti penyakit Multiple Sclerosis dan Amyotropic Lateral Sclerosis (ASL) menguap lebih banyak daripada orang normal. Orang yang memiliki darah rendah dengan tekanan darah 90/60 mmHg juga sering menguap diikuti dengan mengantuk.

Adakah saya tergolong dalam golongan ini? Wallahu'alam.

Adab Menguap


"Sesungguhnya Allah menyukai bersin dan membenci menguap. Maka apabila (seseorang) bersin, hendaklah dia memuji Allah (dengan mengucapkan Alhamdulillah) dan merupakan kewajipan bagi setiap muslim (yang mendengar saudaranya bersin) untuk mendoakannya. Ada pun menguap, maka ia tidak lain berasal dari syaitan. Tahanlah ia semampu mungkin dan apabila (seseorang menguap) berbunyi 'Haa' maka ketawalah syaitan" (sahih Bukhari)

Umumnya hadis ini menerangkan bahawa perilaku orang yang menguap adalah tidak elok kerana ianya menunjukkan sifat malas dan bosan sedangkan seorang muslim sejati sifat itu perlu dibuang sama sekali. Akan tetapi jika kita benar-benar terpaksa menguap, maka janganlah menguap dengan berlebih-lebihan hingga mengeluarkan bunyi, dan hendaklah menutup mulut seeloknya.

"Jika seseorang kalian menguap, maka tutuplah mulut dengan tangannya kerana sesungguhnya syaitan masuk (ke dalam mulut yang terbuka)" (sahih Muslim)

Fakta Menarik Mengenai Menguap


- Hampir semua makhluk vertebrata (bertulang belakang) menguap
- Janin manusia mula menguap seawal usia 11 minggu
- Kadar tempoh menguap biasanya selama 6 saat
- Denyutan jantung bertambah 30% semasa kita menguap
- Lelaki lebih banyak menguap daripada perempuan
- Hypothalamus adalah bahagian otak yang berperanan merangsang untuk menguap
- Melihat orang lain menguap boleh menyebabkan kita menguap sekali walaupun menerusi televisyen
- Membaca artikel mengenai menguap juga boleh menyebabkan kita menguap!

Thursday, October 22, 2009

Q-riuz Wallpapers Limited Edition


Hari tu rasa bosan, bosan tukar-tukar wallpaper laptop sendiri, so daripada tukar-tukar wallpaper tiap-tiap hari, saya memilih untuk buat sendiri. Puas hati. Simple yet cool and nice. Feel free to use, but don't make it as your own (ciplak).





Monday, October 19, 2009

Takut


Aku takut hantu
Aku takut gagal
Aku takut dibenci
Aku takut hilang jawatan
Aku takut kalau dia tak suka aku
Aku takut nak tegur
Aku takut nak cakap yang itu salah...

Takut...takut...takut...

Banyak sangat yang ditakutkan.

Kau kata kau takutkan Allah?

Kau kata kau takut Dia lupakan kau, takut hidup tanpa bantuan-Nya. Kau kata kau takut balasan Dia, takut masuk neraka, takut dengan segala azab seksa-Nya. Kau katakan lagi, kau takut Dia murka, tak berani buat larangan-Nya.

Tapi...benarkah kau takut akan Dia?

Kau lagi takut hilang kekasih yang makhluk daripada hilang kekasih yang khalik (Pencipta). Kau lagi takut hilang jawatan, dan berani melakukan apa saja untuk mengekalkannya. Kau lagi takut hilang penyokong, sanggup mengata itu dan ini untuk meraih sokongan. Sedangkan kau tahu, Islam yang umurnya purba tak pernah purba dan tua dalam hidup. Dan kau tahu yang Islam ini adalah pedoman hidup mu.

Tapi mengapa kau masih lagi takut pada bukan yang sepatutnya? Tidak salah berasa takut. Tapi jangan salah meletakkan dimana tingkatan takutmu itu..

Maka..

Apakah benar takut pada Dia yang kau katakan itu. Atau kau hanya kata kau takut supaya tidak mahu orang lain kata kau tiada iman bertapak teguh dalam hati. Kau tahukah orang yang mengata itu, punya iman juga atau tidak?

Atau kau hanya mengata kau takut, supaya sedap hati kau. Supaya kau rasa terlepas dari belenggu karat pemahaman yang jahil?

Dan kau berani menentang takut kau pada Dia, kerana hanya kau tidak nampak Dia dalam wajah-Nya yang sebenar?

Dan kalaulah Dia menampakkan diri-Nya, adakah kau akan terus berani menggunakan kata “TAKUT” itu?

Takutlah….

Friday, October 16, 2009

Ukhwah Lelaki dan Perempuan


"Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara, kerana itu damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu mendapat rahmat" (al-Hujurat: 10)

Ukhwah bermaksud persaudaraan. Perkataan ukhwah berasal daripada perkataan akhun atau akh yang bererti saudara. Saudara lelaki disebut akhun manakala saudara perempuan disebut pula sebagai ukhtu. Tetapi,perkataan ukhwah itu sendiri tidak membezakan antara sesama lelaki atau sesama perempuan, ia merangkumi semua secara umum, lelaki sesama lelaki, perempuan sesama perempuan, dan lelaki sesama perempuan. Bersaudara bukanlah bermaksud kita boleh memperlakukan orang-orang lain seperti adik kita, tetapi bagaimana rasa kasih dan sayang itu kita terapkan terhadap saudara-saudara kita yang lain sama seperti mana kita berikan kepada adik-beradik kita.

Maka persoalannya, wujudkah istilah ukhwah antara lelaki dan perempuan?

Dalam ilmu usul fiqh, kita mengetahui bahawa dalam menentukan sesuatu hukum, jika tiada dalil dari nas al-Quran mahu pun al-Hadis yang mengharam atau menghalalkan sesuatu perkara, maka ianya jatuh hukum secara harus (mubah). Tiada satu pun hadis atau ayat al-Quran yang menyatakan bahawa seorang muslim lelaki dan perempuan bukan bersaudara. Jadi dari mana pula datangnya hukum atau pernyataan yang mengatakan 'tiada ukhwah antara lelaki dan perempuan'?

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, melaksanakan solat, menunaikan zakat, dan taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Sungguh, Allah Maha Perkasa, Maha Bijaksana" (at-Taubah: 71)

Dari Anas bin Malik r.a katanya Rasulullah s.a.w bersabda: "Tiada beriman seorang kamu hingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya" (Bukhari dan Muslim)

Menyalahgunakan Istilah Ukhwah


Bukan istilah ukhwah itu yang menjadi masalah, tetapi mereka yang menggunakan istilah ukhwah untuk agenda tersembunyi, itu yang bermasalah. Kononnya dalam SMS mahu pun laman jaringan sosial maya, mereka menggunakan istilah 'Salam Ukhwah' dan seumpamanya, untuk berkenalan dengan kaum berlainan jantina. Mereka melapik perbuatan yang mungkar dengan benda yang maaruf. Ini yang salah.

Ikhtilat bukan ukhwah. Ikhtilat adalah percampuran, atau juga pergaulan. Ukhwah itu dibina atas landasan akidah yang sama, tetapi ikhtilat itu tidak memerlukan apa-apa ikatan landasan untuk dibentuk atau dibina. Senang kata, tidak mungkin percampuran seorang lelaki dan seorang perempuan (berdua-duaan) itu berlaku atas nama ukhwah (yang dibina atas dasar iman dan takwa), tetapi ianya hakikatnya adalah suatu bentuk ikhtilat yang ditanam atas dasar nafsu dan bisikan syaitan!

Prof. Dr. Yusof Qardhawi dalam bukunya Fatwa Mua'sarah (Fatwa Kontemporari) mengatakan bahawa perkataan 'ikhtilat' itu sendiri sebenarnya dipinjam dari perkataan luar, yang mana ianya tidak sesuai untuk menggambarkan hubungan ukhwah yang sebenar antara muslim. Tidak berlaku di zaman Nabi tentang ikhtilat melainkan para sahabat semuanya berhimpun, bergaul, dan berinteraksi atas landasan ukhwah Islamiyah yang sejati.

Ukhwah itu cinta, tetapi cinta tidak semestinya ukhwah. Cinta itu ada banyak peringkat dan sifatnya. Terlalu banyak buku yang mengelaskan peringkat-peringkat cinta, hingga saya juga pening kepala membaca dan menyatukan kesemuanya. Namun apa yang boleh difahami, ukhwah itu menerbitkan rasa cinta sesama saudara, tetapi cinta itu pula, tidak semestinya lahir dari ikatan ukhwah yang didirikan, ianya boleh muncul secara tiba-tiba, boleh muncul disebalik rasa kebencian, malah boleh juga timbul pada saat yang tidak pernah kita jangkakan sendiri. Dan semestinya, rasa cinta kita terhadap setiap individu berbeza. Cinta seorang suami terhadap isterinya mestilah lebih tinggi daripada cintanya terhadap jiran perempuannya, walaupun mereka berbual, tolong-menolong atas landasan ukhwah.

Interaksi Lelaki dan Perempuan


Interaksi antara lelaki dan perempuan itu dibenarkan, namun ada batasnya, ianya bukanlah ditegah secara mutlak, dan bukan juga dibenar secara mutlak. Islam telah meletakkan garis panduan yang jelas dalam interaksi antara lelaki dan perempuan,baik sesama muslim mahu pun dengan yang bukan muslim. Ianya tergunapakai dalam semua keadaan.

"...Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. (Cara) yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka..." (al-Ahzab: 53)

Ada yang menggunakan dalil di atas (atau yang lain-lain seumpamanya) untuk mengatakan bahawa interaksi antara lelaki dan perempuan itu ditegah, sebab itu ianya dibuat disebalik hijab. Malangnya penyataan itu adalah terpesong dari maksud sebenar ayat al-Quran ini. Jika benar tidak boleh ada interaksi antara lelaki dan perempuan, maka sepatutnya ayat 'tidak boleh langsung meminta' yang keluar. Hijab (belakang tabir) itu menunjukkan bahawa interaksi lelaki perempuan itu dibenarkan, namun hendaklah mempunyai batas, yang mana batas itu dapat menundukkan hati-hati mereka, lelaki dan perempuan.

"Katakanlah kepada lelaki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh, Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuatkan" (an-Nur: 30)

"Wahai isteri-isteri Nabi! Kamu tidak seperti perempuan-perempuan yang lain jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk (melemah-lembutkan suara) dalam bicara hingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik" (al-Ahzab: 32)

Saya rasa tidak perlu saya menerangkan dengan panjang lebar apa batas-batas pergaulan lelaki dan perempuan, cukup kiranya dua dalil yang saya nyatakan di atas. Pembaca boleh mencari sumber di laman web lain atau buku-buku mengenai batas pergaulan dengan lebih terperinci. Saya lebih menyarankan pembaca untuk 'bergerak' dalam membaca dan mencari ilmu supaya pengetahuan pembaca lebih jelas dan luas, malah dapat memupuk semangat mencari ilmu, insyaallah.

Mereka Itu Mad'u Dakwah Kita


Saya secara peribadi amat mengalu-alukan sesiapa untuk berkenalan dengan saya, tidak kira jantina, usia mahu pun bangsa, kerana saya menganggap mereka semua sebagai mad'u (orang yang didakwah) saya. Biarpun mungkin mereka berniat jahat terhadap kita, tetapi itu bukan masalahnya, masalahnya ialah jika kita 'dikawal' oleh mereka. Mengapa kita tidak cuba mengambil manfaat daripada perkenalan ini? Saya tahu, ramai yang mengelakkan daripada perkenalan di alam maya kerana ianya penuh dengan kedustaan dan ketidakpastian, terutamanya para muslimat sekalian. Saya faham, dan saya hormati keputusan anda semua, kerana waspada itu adalah langkah yang terbaik. Tetapi bagi saya sendiri, ini merupakan satu medan dakwah saya, dan juga medan menimba ilmu saya. Banyak kenalan banyak informasi, banyak kenalan banyak ukhwah, dan banyak kenalan banyak juga kerenah!

Siapa kata saya tiada perkenalan di alam maya? Banyak...terlalu banyak hingga saya tidak dapat ingat kesemuanya. Namun, setelah bertahun-tahun, banyak juga ilmu dan pandangan yang saya terima daripada mereka semua, terima kasih atas perkongsian.

Cuma sekali lagi yang perlu saya tekankan, jaga batas pergaulan, itu saja. Insyaallah selamat.

Dan juga jauhkan diri daripada fitnah.

Lagi satu masalah yang sering dihadapi terutamanya kaum wanita muslimah adalah tidak mampu menegur lelaki yang bergaul dengan mereka agar menjaga batas-batasnya. Seperti contoh, si lelaki dan si perempuan ini adalah rakan sekuliah, namun si lelaki ini terlalu cuba hendak rapat dengan si perempuan ini hingga menimbulkan rasa tidak sedap hati dan terganggu. Maka si perempuan hendaklah menegur perbuatan si lelaki itu dengan berhikmah.

Jika tidak berkesan juga, maka tinggalkanlah si lelaki itu kerana ianya mungkin akan lebih memudaratkan lagi. Biarlah si lelaki berkata si perempuan itu sombong, itu semua dugaan dan ujian terhadap si perempuan, anda sudah cuba untuk menasihatinya, jika tidak berkesan jauhkan diri, itu lebih baik, insyaallah.

Masalah Hati?



"Kami pada mulanya berkawan biasa sahaja, sentiasa membicarakan tentang hal-hal yang berfaedah, tetapi lama-lama saya tidak dapat membendung rasa 'itu' terhadap dia! Bagaimana ini?"

"Apa batasnya yang menjauhkan kami dari menghampiri zina seperti yang dinyatakan dalam ayat al-Quran?"

Saya tidak berani hendak berbicara mengenai perkara ini dengan mendalam kerana ilmu dan pengalaman saya tentang perkara ini terhad. Saya cuba menjawab dengan mengambil dua ayat ini;

Dari Abu Hurairah r.a katanya Rasulullah s.a.w bersabda: "Janganlah kamu berdengki-dengkian, dan janganlah kamu bertipu-tipuan, dan janganlah kamu berkebelakang-belakangan, dan janganlah setengah kamu menjual di atas penjualan setengah kamu dan jadilah kamu hamba Allah yang bersaudara. Orang Islam bersaudara orang Islam, tiada boleh ia menganiayainya, dan tiada boleh membiarkannya (dalam kehinaannya), dan tiada boleh mendustainya dan tiada boleh menghinakannya. Takwa itu di sini (Nabi berkata sambil menunjukkan ke dadanya tiga kali). Sudah cukup banyak kejahatan seorang itu, bahawa ia merendahkan saudaranya orang Islam. Sekalian orang Islam atas orang Islam haram darahnya dan hartanya dan kehormatannya" (riwayat Muslim)

"Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti" (al-Hujurat: 13)

Nampak apa huraian di kedua-dua penghujung ayat di atas? TAKWA.

Wallahu'alam.

© Q-riuz (2008 – 2013)

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di Q-riuz dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat Q-riuz hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin Q-riuz terlebih dahulu.

"Curiosity Only Leads To One Thing...Knowledge"