Monday, June 29, 2009

Boleh Potong Kuku Tak?


"Afiq, bole ka potong kuku selain hari Jumaat?" rakan sebilik saya tiba-tiba bertanya, sedang dia mengadap komputer.

"Ha?" saya kehairanan. Kebetulan saya memang sedang memotong kuku pada waktu tersebut, yakni bukan pada hari Jumaat.

"Kenapa tak boleh lak?" saya bertanya kembali.

"Bukan ada hadis ka aku dengar ada certain hari ndak (tak) boleh potong kuku?" rakan sebilik saya berkata.

"Mana ko dengar?" sambil kepala otak saya ligat beroperasi cuba mengingat hadis yang diperkatakan.

"Entah la. Aku ada dengar dari sorang ni dia cakap macam tu. Kata dia nabi kata...aku ndak ingat sangat, tapi ada hari yang kalau potong kuku dapat penyakit, ada hari potong kuku ditolak rezeki, ada hari yang dapat pahala and so on..." terang dia sambil mengingati apa yang diketahui.

"...Isnin, Khamis dan Jumaat ja yang elok kalo potong kuku..." dia berkata lagi, mengakhiri semua yang dia ketahui.

Saya tersenyum mendengarnya. Alhamdulillah rakan sebilik saya serba sedikit sudah prihatin dengan hal-hal agama, walaupun sedikit remeh mungkin.

Saya kemudiannya mengambil buku Islam Yang Mudah di atas meja saya dan saya berikan kepadanya.

"Aku tak pernah dengar ada hadis macam tu. Ni, ko baca buku ni, boleh jawab persoalan ko insyaallah." saya berkata.

Dalam buku Islam Yang Mudah tersebut, ada bab mengenai hukum-hakam dan adab berpakaian dan mengemas diri dalam keempat-empat mazhab berserta dalil sekali. Corak penulisan yang ringkas dan santai serta tepat dan jelas menjadikan ia sebagai salah satu bahan rujukan yang mudah untuk saya berikan kepada rakan-rakan yang tidak berapa arif dalam ilmu agama.

Lama rakan saya membacanya. Dibelek satu per satu muka surat dalam buku tersebut. Mencari-cari. Apa yang ada hanyalah sunnah memotong kuku pada hari Jumaat.

"So ndak betul la hadis tu?" rakan saya cuba juga untuk mendengar jawapan yang meyakinkan daripada saya.

"Potong kuku hari Jumaat sebelum solat Jumaat sunnah. Kenapa ada hari disunatkan dan ada hari diharamkan (jatuh bala kalau dibuat)? Lainlah kalau potong kuku hari Jumaat wajib. Lagi pun, potong kuku ni benda harian. Kalau mandi pun dijatuhkan hukum macam tu, kan susah?" saya cuba menerang sebaik mungkin.

"Islam itu mudah, macam tajuk buku ni. Tak rigid, tak pelik, tak leceh dan tak susah. Cuma kita je yang faham atau tidak apa yang Islam ajar..." saya mengakhiri kata-kata.

Rakan saya mengangguk-angguk mengerti.

Hadis Palsu Fadhilat Memotong Kuku

Baru-baru ini saya teringat semula peristiwa tersebut, dan saya bercadang untuk menulisnya di blog dan cuba untuk merungkai kepalsuan hadis tersebut. Melalui internet saya menjumpai hadis yang diperkatakan:

من قلم أظفاره يوم السبت خرج منه الداء ، ودخل فيه الشفاء ، ومن قلم أظفاره يوم الأحد خرجت منه الفاقة ودخل فيه الغنى ، ومن قلم أظفاره يوم الاثنين خرجت منه العلة ودخلت فيه الصحة ، ومن قلم أظفاره يوم الثلاثاء ، خرج منه البرص ، ودخل فيه العافية ، ومن قلم أظفاره يوم الأربعاء خرج منه الوسواس ، والخوف ودخل فيه الأمن والصحة ، ومن قلم أظفاره يوم الخميس خرج منه الجذام ودخل فيه العافية ، ومن قلم أظفاره يوم الجمعة دخل فيه الرحمة ، وخرج منه الذنوب


Maksudnya: "Sesiapa yang memotong kukunya pada hari Sabtu, keluar darinya penyakit dan masuk ke dalamnya penyembuhan, sesiapa yang mengerat kukunya pada hari Ahad, keluar daripadanya kefakiran dan masuk ke dalamnya kekayaan, sesiapa yang mengerat kukunya pada hari Isnin, keluar daripadanya penyakit dan masuk kepadanya kesihatan, sesiapa yang mengerat kuku pada hari Selasa, keluar daripadanya al-Baros dan masuk ke dalamnya al-'Afiah, sesiapa yang mengerat kukunya pada hari Rabu, keluar daripadanya was-was dan ketakutan dan masuk ke dalamnya keamanan dan kesihatan, sesiapa yang mengerat kukunya pada hari Khamis, keluar daripadanya al-Jadam dan masuk kepadanya al-'Afiah dan siapa yang mengerat kukunya pada hari Jumaat, masuk kepadanya rahmat dan keluar daripadanya dosa-dosa."

Anehnya, daripada berpuluh-puluh senarai seumpama ini yang keluar dari internet, tiada satu pun yang menyertakan perawi, sanad mahu pun matan hadis ini. Kebetulan? Saya rasa tidak. Saya juga telah menggunakan khidmat Professor Google, bertanyakan ustaz-ustaz tempatan, diserta dengan minda-minda sahabat semua, maka di sini dapat saya simpulkan, hadis ini, BUSTED!



Tanda-tanda hadis maudhu' (palsu) ialah (secara ringkas):

Pertama, bercanggah dengan ayat al-Quran. Maksud hadis mestilah sesuatu yang tidak bercanggah dengan al-quran dan maksudnya sama ada secara tersurat atau tersirat. Kerana adalah mustahil al-Quran itu bercanggah dengan hadis dan sebaliknya.

Kedua, bercanggah dengan prinsip dalam Islam. Maksud hadis juga tidak boleh bercanggah dengan prinsip Islam. Umpamanya hadis yang mengatakan bersalam sambil mengucapkan sesautu perkataan boleh membawa masuk syurga adalah bercanggah dengan prisnsip Islam yang memerlukan seseorang itu mempunyai akidah dan amal Islam untuk syarat ke syurga.

Ciri hadis maudhu` ketiga ialah menjanjikan ganjaran yang besar-besar kerana perbuatan yang tidak seberapa. Umpamanya mendapat 1000 pahala dan masuk syurga hanya kerana menuang air kepada suami.

Oleh itu, telitilah setiap sumber yang kita ambil dan berhati-hatilah terhadap segala amalan yang telah kita lakukan sama ada bertepatan atau menyanggahi sunnah Rasulullah s.a.w.

Mudah-mudahan amalan yang kita lakukan bertepatan dengan nash sahih yang diyakini lebih baik dan diterima oleh Allah berbanding amalan yang masih diragui kesahihan sumbernya.

Wallahu'alam

Friday, June 26, 2009

Cookie Thief



A woman was waiting at the airport one night,
With several long hours before her flight.
She hunted for a book in the airport shop,
Bought a bag of cookies and found a place to drop.

She was engrossed in her book, but happened to see,
That the man beside her, as bold as could be,
Grabbed a cookie or two from the bag between,
Which she tried to ignore to avoid a scene

She read, munched cookies, and watched the clock,
As the gustly "cookie thief" diminished her stock
She was getting more irritated as the minutes ticked by,
Thinking, "If I wasn't so nice, I'd blacken his eye!"

With each cookie she took, he took one too.
When only one was left, she wondered what he'd do.
with a smile on his face and a nervous laugh,
He took the last cookie and broke it in half.

He offered her half, and he ate the other.
She snatched it from him and thought, "Oh brother,
This guy has some nerve, and he's also so rude,
Why, he didn't even show any gratitude!"

She had never known when she had been so galled,
And sighed with relief when her flight was called.
She gathered her belongings and headed for the gate,
Refusing to look at the "thieving ingrate".

She boarded the plane and sank in her seat,
Then sought her book, which was almost complete.
As she reached in her baggage, she gasped with surprise.
There were her bag of cookies in front of her eyes!

"If mine are here," she moaned with despair.
"Then the others were his and he tried to share!"
Too late to apologize, she realized with grief,
That she was the rude one, the ingrate, the thief!!!!


Monday, June 22, 2009

Hesh Satu Dan Satu





Sejak beberapa minggu yang lalu, saya tidak lagi turun ke Kuala Lumpur jika tidak melainkan perkara-perkara yang penting yang memerlukan saya untuk berada di sana. Begitu juga di Lembah Klang, not going there without any purpose.

Menurut berita, sekarang sudah masuk angka yang ke-50 bagi mangsa virus H1N1 di Malaysia, dan yang terkini adalah di Kuala Lumpur, mangsanya adalah seorang pelajar berumur 11 tahun. Sekolahnya ditutup seminggu dan semua kakitangan dan pelajar sekolah itu dikehendaki dikuaratinkan di rumah masing-masing.

Saya berdoa agar rakan-rakan dan saudara-mara saya yang berada di Kuala Lumpur tidak dijangkiti penyakit ini.



Ujian Itu Kifarah, Ujian Itu Nikmat, Nikmat Itu Juga Bala

Dunia kini telah berlaku pelbagai musibah dari sekecil-kecilnya sehinggalah sebesar-besar musibah. Satu-satu musibah yang melanda sama ada dalam bentuk tragedi atau penyakit merupakan satu "pembicaraan" Allah kepada kita sebagai hambanya yang sering alpa.

Ya, jika seseorang itu beramal soleh, mentaati Allah dan menjauhi segala larangannya, jika ditimpakan ujian juga ke atasnya, dia boleh tersenyum lega kerana, itulah tanda bahawa Allah swt ingin menghapuskan segala dosanya dan meninggikan darjatnya agar sesuai dengan ganjaran syurga yang akan diberikan kepadanya. Ya, berbahagialah manusia ini.

Bagi mereka yang ditimpa ujian seperti bencana alam, penyakit atau peperangan yang membawa kepada kebinasaan dan korban berjuta jiwa, ingatlah bahawa Allah sedang murka dan "bicara" Allah amat keras kepada kita. Segeralah bertaubat dan segerahlah kembali kepada segala ajaranNya yang disampaikan melalui rasulNya. Jangan sesekali ingkar akan perintahNya. Ya, inilah hakikatnya, kini, peperangan yang mengorbankan jiwa dan harta serta mencetuskan huru-hara di mana-mana sahaja berlaku. Tragedi yang bermula semenjak puluhan atau ratusan tahun dahulu tidak lagi berjaya diselesaikan. Pelbagai resolusi dan persidangan dibuat, namun, resolusi hanya pada kertas, persidangan hanya tinggal meja. Apa penyelesaiannya? Apa kesudahannya? Hanyalah jiwa dan harta yang terus menjadi korban.

Begitu juga dengan keamanan negara tetapi dicemari dengan pelbagai penyakit yang entah mana usulnya? Entah mana datangnya? Entah apa penawarnya?. Begitu juga keamanan yang dicemari dengan jenayah yang pelbagai, itu semua juga "bicara" Allah kepada kita yang tidak ada tujuan lain, untuk memberikan amaran bahawa, terlalu jauh kita melampaui batas. Terlalu banyak mungkar yang tercetus tetapi kita hanya melihat seolah-oleh tiada apa yang berlaku. Ya, kita sewajibnya bersyukur kerana amat bertuah kita menjadi umat Nabi Muhammad saw dimana, umat Baginda tidak akan dihancurkan jika berbuat dosa sepertimana Allah hancurkan umat yang terdahulu. Malah, jika kita bertaubat, pengampunan Allah tiada tepiannya, lebih luas dari dosa yang kita lakukan. Maha penyayangnya Allah, namun, malang sekali kita mudah tertipu dengan dunia yang nyata fananya.

Namun, perlu diingat juga, jika kita sering ingkar, sering melakukan dosa, tetapi Allah tetap juga berikan nikmatNya kepada kita. Awas, itu tandanya Allah beri secara murka. Ya, Allah akan bagi segala bentuk kemewahan dan kesenangan dunia kepada sesiapa yang Allah suka dan kepada sesiapan yang Allah murka. Kerana Apa? Segala bentuk nikmat dunia tiada apa nilainya kepada Allah. Tapi, awas! Dengan nikmat kesenangan itulah yang akan membuatkan kita menyesal tidak berkesudahan dan tidak ada gunanya lagi. Nikmat itulah yang akan melalaikan kita dan terus memfitnah kita di akhirat kelak. Awas, segeralah bertaubat dan infaqlah harta di jalan Allah. Banyakkan bersekah kerana ia penawar penyakit. Tunaikanlah zakat kerana ia akan menyucikan harta. Infaqlah kepada jalan Allah, sesungguhnya, Allah akan membayarnya semula dengan syurga yang tidak tergambar nikmatnya.


Faktor Atau Punca Berlaku Bala

Dalam kesempatan ini, saya cuba mengambil beberapa pendekatan daripada hadis-hadis sahih Nabi Muhammad s.a.w. sejak 14 abad yang lalu yang menyebut secara jelas faktor, sebab atau punca berlaku bala yang dikirim oleh Allah SWT ke atas umat Baginda:

1- Ilmu Islam akan beransur hilang sedikit demi sedikit.

2- Umat Islam sanggup mengikuti jejak langkah Yahudi dan Nasrani dalam tindakan, teladan, pertuturan dan cara hidup mereka.

3- Muncul golong anti hadis (yang tidak dibendung).

4- Umat Islam yang terlalu banyak bergelumang dalam keseronokan.

5- Terlampau mewah.

6- Menghimpun harta sebanyak mungkin (hingga lupa untuk menggarap ilmu agama).

7- Tipu menipu dalam perkara dunia.

8- Saling bertengkar dalam urusan remeh-temeh (yang sepatutnya boleh dimaafkan).

9- Tersebar luas hasad dengki serta hasut menghasut di kalangan mereka.

10- Islam dianggap sebagai agama asing atau berdagang di negara umat Islam sendiri.

11- Berleluasa amalan rasuah dengan pelbagai bentuk dan helah.

12- Orang yang baik terlalu sedikit, malah orang yang jahat semakin ramai.

13- Muncul orang yang tidak peduli sumber harta yang diperolehinya.

14- Riba wujud di mana-mana.

15- Ramai yang minum arak dan menamakannya sebagai bukan arak.

16- Golongan lelaki semakin sedikit dan golongan wanita semakin ramai.

17- Golongan lelaki yang menyerupai wanita dan sebaliknya.

18- Ibu melahirkan tuannya.

19- Bangunan pencakar langit.

20- Muncul ramai ahli ibadat tapi jahil dan ramai golongan ulama tapi fasiq.

21- Orang yang berpegang dengan Islam bagai menggenggam bara api.

22- Berlaku peperangan demi peperangan.

23- Masa akan menjadi singkat.

24- Muncul galian-galian bumi.

25- Ujian yang dahsyat terhadap iman.

26- Peperangan di kawasan sungai Furat kerana menyebut kekayaan.

27- Ketiadaan iman untuk bersolat jamaah.

28- Al-Quran akan hilang dan ilmu akan diangkat menghadap Allah.

29- Bermegah-megah dengah keindahan masjid dan kosong dengan pengisian agama.

30- Menggadai agama kerana dunia.

31- Pelaksanaan haji dan umrah bukan kerana Allah.

32- Harta negara bertukar tangan di kalangan pemimpin.

33- Sesuatu amanah dianggap sebagai batu loncatan untuk mengaut keuntungan.

34- Bayaran zakat dianggap sebagai denda/saman.

35- Suami yang terlalu tunduk kepada isteri.

36- Anak-anak yang menderhaka terhadap ibu mereka.

37- Muncul ramai orang yang patuh dan setia yang tidak berbelah bagi kepada kawan dan rakan.

38- Golongan bapa yang hampa kerana disia-siakan oleh anak-anak mereka sendiri.

39- Berlaku pertengkaran dalam masjid.

40- Apabila orang yang rendah maruahnya dipilih menjadi ketua sesuatu kaum.

41- Apabila orang memuliakan orang lain kerana takutkan kejahatannya.

42- Apabila minuman keras tersebar luas.

43- Ramai golongan lelaki yang memakai sutera.

44- Artis-artis wanita diagung-agungkan.

45- Alat-alat muzik diguna-pakai (sebagai mata pencarian).

46- Kesilapan manusia hari ini mengutuk generasi terdahulu.

Apabila perkara yang disebutkan itu berlaku, maka kata Nabi, tunggulah ketika itu akan datang kepada manusia angin panas, ribut taufan, puting beliung dan bahaya-bahaya yang lain serta hingga berlaku penukaran corak dan rupa.




Salman Al-Farisi r.a. berkata: “sesungguhnya Allah menguji hamba yang mukmin dengan bala, kemudian menyembuhkannya dan menjadi penebus dosa-dosa yang lalu, dan pengingatan untuk masa akan datang.”

“Allah juga memberi bala kepada orang kafir, kemudian menyembuhkannya, maka dia (orang kafir itu) seumpama unta yang diikat kemudian dilepaskan tanpa mengerti mengapakah dia diikat dan mengapa dilepaskan”

p/s: Maklumat tambahan, kalau saya turun ke KL juga bila-bila masa nanti, saya akan memakai topeng untuk mengelak daripada dijangkiti virus H1N1, tetapi saya tidak memakai topeng penutup mulut yang biasa (dan murah) itu. Saya ada topeng khas tersendiri, dan ini gambar saya memakai topeng tersebut:


"Henshin! Kamen Rider Kabuto!"

Thursday, June 18, 2009

Garam dan Telaga


Suatu ketika, hiduplah seorang tua yang bijak. Pada suatu pagi, datanglah seorang anak muda yang sedang dirundung banyak masalah. Langkahnya longlai dengan air muka yang masam. Tamu itu, memang tampak seperti orang yang tidak bahagia.

Tanpa membuang waktu, orang itu menceritakan semua masalahnya. Pak Tua yang bijak, hanya mendengarkannya dengan saksama. Ia lalu mengambil segenggam garam dan meminta tamunya itu untuk mengambil segelas air. Ditaburkannya garam itu ke dalam gelas lalu diaduknya perlahan.

"Cuba minum ini, dan katakan bagaimana rasanya." ujar Pak Tua itu.

"Pahit! Pahit sekali!" jawab sang tamu, sambil meludah ke samping.

Pak Tua itu tersenyum. Ia lalu mengajak tamunya itu untuk berjalan ke tepi telaga di dalam hutan dekat tempat tinggalnya. Kedua orang itu berjalan berdampingan, dan akhirnya sampailah mereka ke tepi telaga yang tenang itu.

Pak Tua itu lalu kembali menaburkan segenggam garam ke dalam telaga itu. Dengan sepotong kayu, dibuatnya gelombang mengaduk-aduk dan tercipta riak air, mengusik ketenangan telaga itu.

"Cuba ambil air dari telaga ini, dan minumlah."

Saat tamu itu selesai mereguk air itu, Pak Tua berkata lagi, "Bagaimana rasanya?"

"Segar!" sahut tamunya.

"Apakah kamu merasakan garam di dalam air itu?" tanya Pak Tua lagi.

"Tidak!" jawab si anak muda.

Kemudian, Pak Tua itu menepuk-nepuk bahu si anak muda. Ia lalu mengajaknya duduk berhadapan bersimpuh di samping telaga itu.

"Anak muda, dengarlah. Pahitnya kehidupan adalah layaknya segenggam garam, tidak lebih dan tidak kurang. Jumlah dan rasa pahit itu adalah sama, dan memang akan tetap sama. Tetapi, kepahitan yang kita rasakan akan sangant tergantung dari wadah yang kita miliki. Kepahitan itu, akan didasarkan dari perasaan tempat kita meletakkan segalanya. Itu semua akan tergantung pada hati kita. Jadi, saat kamu merasakan kepahitan dan kegagalan dalam hidup, hanya ada satu hal yang bisa kamu lakukan. Lapangkanlah dadamu menerima semuanya. Luaskanlah hatimu untuk menampung setiap kepahitan itu."

Pak Tua itu lalu kembali memberikan nasihat. "Hatimu, adalah wadah itu. Perasaanmu, adalah tempat itu. Kalbumu, adalah tempat kamu menampung segalanya. Jadi, jangan jadikan hatimu itu seperti gelas, buatlah laksana telaga yang mampu merendam setiap kepahitan itu dan merubahnya menjadi kesegaran dan kebahagiaan."

Keduanya lalu beranjak pulang. Mereka sama-sama belajar hari itu. Dan Pak Tua yang bijak itu, kembali menyimpan "segenggam garam", untuk anak muda yang lain, yang sering datang padanya membawa keresahan jiwa.

Monday, June 15, 2009

Blog Q-riuz Sudah Satu Tahun



Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani,
Segala puji dan pujian hanya untuk Allah, tuhan semesta alam. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Rasulullah s.a.w.

Alhamdulillah.

Akhirnya sudah setahun saya menjadi blogger. Masa berlalu dengan begitu pantas, sedar tidak sedar sudah sejauh ini blog ini dibaca oleh pelayar internet di seluruh dunia. Jutaan terima kasih tidak terhingga kepada semua pembaca, sama ada pembaca setia, terbaca atau tersinggah di blog Q-riuz ini, anda semua adalah pemangkin untuk blog Q-riuz ini terus aktif. Blog ini masih lagi mentah sebenarnya, penulisnya masih lagi setahun jagung dalam dunia blog ini dan masih banyak yang perlu dipelajari. Atas kritikan dan dorongan dan juga komentar yang diberi oleh anda semua sahajalah yang membolehkan blog Q-riuz ini mencapai ke tahap yang lebih tinggi.

Banyak perkara yang saya pelajari sepanjang setahun saya menjadi blogger. Terlalu banyak sehingga saya sendiri tidak dapat menyenaraikannya. Apa yang paling penting, di dunia siber dan teknologi ini, saya dapati berinteraksi di alam maya adalah suatu kelebihan yang jelas dan terlalu banyak ilmu boleh kita perolehi, dan menjadikan kita lebih matang, kritis dan kreatif.

Ustaz Zaharuddin pernah berkata, "Kalau saya berceramah pun, belum tentu seribu orang akan mendengar ceramah saya dalam satu masa. Melalui blog saya berjaya."

Apa yang beliau katakan itu memang benar. Kini blog sudah menjadi medium yang paling mudah, cepat dan murah untuk menyampaikan ilmu atau pendapat kita tentang sesuatu perkara. Paling penting, blog sebagai medan dakwah. Ya, salah satu sebab utama saya terjun ke dunia blog ini tidak lain dan tidak bukan adalah demi menyebarkan ajaran suci lagi syumul yakni Islam, tidak lain hanya untuk mencapai keredhaan-Nya.

Insyaallah.

Beberapa Fakta Tentang Blog Q-riuz

1. Mula dibina pada 10 Jun 2008
2. Sudah 3 kali menukar template blog, dan yang terkini adalah yang paling lama dan paling cantik (setuju?)
3. Blog ini sudah dilayari atau terlayari sebanyak lebih 8000 kali dalam tempoh setahun ini
4. Secara purata, setiap hari seramai 13-15 unique visitor (pelawat yang berkunjung melalui IP address yang berbeza) melayari blog ini (statistik diperoleh daripada topblogs.iluvislam.com)
5. Kisah Anak-anak Didik Kampung Lokub adalah artikel yang paling digemari oleh pembaca (melalui respon-respon yang diterima)
6. Blogger yang paling banyak memberi komen adalah saudara Lun
7. Artikel pertama yang mendapat respon yang hebat dan dicopy paste ke tempat lain oleh pembaca adalah artikel Cintakan Ilmu
8. Artikel yang berlabel Quest dalam kategori artikel-artikel dalam blog ini adalah berdasarkan kisah hidup penulis sendiri, yakni afiQ
9. Widget yang paling lama bertahan dalam blog ini adalah widget jam.

Siri Baru Dalam Blog Q-riuz


Saya sebenarnya masih lagi dalam proses untuk menulis sebuah novel bersiri, atau lebih tepat lagi cerita bersiri yang akan saya siarkan di blog ini episod demi episod sedikit demi sedikit. Ya, ianya adalah hasil karya saya sendiri yang pertama, dan agak 'besar'. Mungkin saya akan siarkannya dalam seminggu sekali atau dua minggu sekali atau sebulan sekali, melihat kepada respon pembaca dan kesempatan masa yang saya ada nanti. Segala komen dan kritikan untuk novel bersiri ini nanti oleh pembaca adalah amat diharapkan. Nantikan dalam tempoh terdekat untuk episod yang pertama. Oh ya, tajuknya adalah ALTERNATIF. Genrenya penggembaraan, jenayah dan misteri, dan semestinya, ada diselitkan unsur dakwah di dalamnya.

Testimonial Untuk Blog Q-riuz Daripada Sahabat Blogger

Nurjihad: "Tahniah! Blog yang bermanfaat. Boleh dipertingkatkan lagi dengan idea-idea yang lebih segar!"

Nur Zinnirah: "First, tahniah dapat kekal sebagai blogger, semoga terus thabat dengan apa yang awak buat. Second, memandangkan Q-riuz dah masuk setahun, bagi la 'dia' makanan yang lebih sihat, 'makanan' untuk jiwa-jiwa yang melawatnya. Third, luruskan kembali niat, kenapa perlu ada blog...letakkan Allah dan Rasul di depan, biarlah ia menjadi method dakwah alaf ini. Buatlah semuanya untuk Islam mengikut jalan yang lurus terbentang. Takbir!!

Syah Yaya: "Tahniah atas blog yang tercipta. Sangat suka membaca blog anda dan sememangnya amat memberi kesedaran kepada jiwa dan memberi banyak input dan maklumat berguna. Jealousnya aku dengan blog hang ni, hehe...Selamat berjihad melalui alam maya. Kalau boleh lepas ini banyakkan lagi input dan maklumat. Suka dengan entry Anak Kecil Takutkan Api Neraka, dan post-post yang berbentuk cerita begini selalunya lebih menarik daripada ayat-ayat yang agak skema dan lagi menarik kalau tambah lagi banyak gambaq. Hihi (^_^)

Cyna Fitra: "Erm...tak tau nak kata la, tapi kalau boleh banyakkan lagi tentang isu semasa. Dasar Malaysia ke, politik ke, resepi ke...? Oh maaf mengarut je. Your own thoughts about isu-isu semasa ke... Kritikan? Takde rasanya."

Luriahk: "Mengikut kajian saya, apa yang menyebabkan pembaca hilang minat untuk membaca dalam sebilangan blog adalah, artikel copy paste, tiada gambar, terlampau banyak perkataan. Dan blog yang berunsur Islami tidak ramai pengunjung kerana tiada ulasan oleh penulis, dan terlalu 'berat' untuk sesetengah pembaca. Maka antara perubahan yang boleh anda buat supaya blog anda tidak menjadi seperti blog-blog lain yang agak mengecewakan, adalah, penulisan yang ringkas dan padat, selitkan unsur jenaka, kaitkan dengan kehidupan harian, letak gambar yang menarik, dan kaitan dengan al-Quran dan hadith."

Perjuangan Tetap Diteruskan

Insyaallah, dengan kesempatan dan ilmu yang saya ada, dan juga dorongan dan kritikan daripada pembaca semua, blog ini akan cuba dimajukan terutamanya dari segi kualiti artikel dan keasliannya. Yang pasti, saya tidak akan mensia-siakan ruang yang ada ini dan menggunakannya semaksimum mungkin. Sekali lagi saya mengucapkan syukur yang tidak terhingga kepada ilahi, dan jutaan terima kasih kepada semua pembaca yang dikasihi sekalian.

"Sesungguhnya Allah, Malaikat-Nya, penduduk langit dan bumi sehinggakan semut di sarangnya dan ikan di lautan pasti akan mendoakan (kebaikan) buat orang yang mengajar manusia ilmu kebaikan (agama)" (Riwayat at-Tirmizi)

Sunday, June 14, 2009

Ustaz Fathi Yakan Meninggal Dunia - 13 Jun 2009


Ketua جبهة العمل الاسلامي, mantan ahli parlimen Lubnan Dr Fathi Yakan
meninggal pada usia 76 tahun setelah bergelut dengan penyakitnya.

Dr Fathi Yakan lahir pada tahun 1933 di kota Tripoli di Lubnan Utara
merupakan salah seorang yang paling penting bagi gerakan Islam di
dunia Islam, seorang pengasas gerakan Islam di Lubnan sekitar 50an.

Beliau memiliki kerjasama penting untuk memperkuatkan ideologi Islam dari
gerakan Islam di dunia Arab.

Beliau melahirkan sejumlah karya, termasuk “Apa Ertinya Saya Menganut
Islam” dan “Masalah Dakwah dan Pendakwah” dan “Persepsi Yang Dinamis
Dalam Kerja-kerja Islam” yang telah diterjemahkan banyak dalam bahasa
asing lainnya.

Beliau menyertai pilihanraya parlimen pada tahun 1992 dan memenangi
kerusi bagi puak sunni di Tripoli. Pada tahun 1992 juga beliau
merupakan salah seorang peserta Muktamar Islam Antarabangsa.

Peranan beliau di Libanon, sebagai seorang yang patriotik dan menyatukan
untuk menghindari perselisihan di antara rakyat Lubnan, terutama
antara kekuatan mejoriti dan minoriti.

– Inna Lillah Wa Inna Ilaihi Raji’un –

Thursday, June 11, 2009

Mari Jawab Soalan A-level Jika Anda Bijak!!


If you think you are clever enough, well think again. Try solve these 4 easy questions and only then you know how smart you are. I'll put the answer a week later. Happy thinking!
(try solve it in less than 3 minutes)

Here is the answer:


Monday, June 08, 2009

Kakak Dalam Islam - Hidup Atau Mati?

Selepas selesainya Muktamar Tahunan PAS kali ke-55, salah satu topik yang paling hangat diperkata dan diperdebatkan adalah mengenai badan bukan kerajaan Sister In Islam (SIS). Usul oleh PAS Shah Alam mendesak supaya kerajaan mengharamkan pertubuhan wanita terkenal ini jika benar siasatan mendapati NGO ini mengancam akidah umat Islam. Usul ini diterima tanpa bahas dalam muktamar tersebut.

"Mendesak Majlis Fatwa Kebangsaan membuat penyelidikan ke atas SIS yang membawa aliran Islam liberal. Dan seterusnya mengharamkan pertubuhan tersebut sekiranya terbukti bertentangan dengan syariat Islam serta membuat program pemulihan ke atas ahli-ahlinya" antara petikan usul tersebut.

Menurut usul ini juga, aliran dan pandangan yang dibawa oleh SIS didakwa boleh mengelirukan masyarakat dan pemikiran SIS didakwa "mudah meresapi pemikiran dan meracuni akidah umat Islam" terutamanya golongan muda dan golongan yang berpendidikan sekular.

Ada yang setuju dan ada yang menentang dengan usul tersebut.

"Sebagai rakan Pakatan Rakyat, PAS sepatutnya berpegang kepada prinsip demokrasi, kebebasan bersuara dan kebebasan berpersatuan yang kita perjuangkan bersama. Jika mana-mana pihak mahu mengharamkan SIS atau organisasi yang berbeza dengannya, ia adalah sifat kuku besi yang tidak harus menjadi budaya kita." petikan kata seorang ahli politik.

"Di mana demokrasi dan kebebasan bersuara?" petikan kata seorang pemuda lain pula.

Di Mana Had Bebas?

Jika kebebasan bersuara dan hak adalah alasan utama untuk mempertahankan SIS, maka saya terpanggil untuk berkata tentang definisi bebas itu sendiri.

Bebas bererti melakukan sesuatu atau sebarang perkara tanpa disekat, dikongkong, dihalang atau dikawal.

Benarkah?

Jikalau benar definisi ini digunapakai, maksudnya undang-undang adalah tidak relevan untuk dicipta kerana undang-undang menyekat kebebasan, secara literalnya.

Adakah kebebasan itu hanya dalam ruang lingkup undang-undang manusia atau kebebasan itu tiada had sempadan penentu? Jika setiap manusia mempunyai kebebasan untuk bersuara, maka kebebasan untuk perkara lain juga sepatutnya tidak menjadi masalah. Kebebasan untuk minum, kebebasan untuk bergaul, kebebasan untuk ke mana-mana dan lain-lain.

Hancur. Rosak. Musnah.

Kerana itu kebebasan mutlak tidak pernah wujud.

Kerana itu Islam ada panduan, petunjuk dan kaedah penyelesaian dalam sebarang perkara.

Ustazah Yang Tidak Bertudung

Sisters In Islam terkenal dengan prinsip mereka untuk menegakkan hak wanita menurut cara Islam yang sebenar, jitu dan telus. Tetapi satu perkara yang masih menjadi persoalan besar bagi ahli-ahli SIS ini adalah rata-rata (terutamanya pucuk pimpinan atasan) daripada mereka tidak bertudung. Mereka dengan senangnya berkata-kata dan berhujah mengenai isu-isu Islam seperti fiqh, syariah dan muamalat tanpa mereka sendiri mengamalkannya. Pelik bukan?

Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (an-Nur : 31)

Jika benar SIS berpaksikan hukum dan undang-undang Islam, bagaimana dengan dalil di atas yang menyuruh setiap wanita yang beriman supaya menutup aurat? Sejauh mana mereka patuh kepada ayat tersebut?

Seperti kumpulan orang tidak mengaji berlagak menjadi guru.

(Maaf jika penulisan ini kasar dan menyinggung perasaan sesiapa. Kebebasan menulis? Fikirkanlah.)


Friday, June 05, 2009

Jalan Pulang



Lagu nyanyian Syifa' dan Saujana. Sama-sama kita hayati.




Tuesday, June 02, 2009

Mari Muat Turun di Q-riuz!

Alhamdulillah, widget yang paling saya idam-idamkan untuk diletak dalam blog ini akhirnya dapat dijumpai dan diletak dengan jayanya. Mulai saat ini anda semua, pembaca yang dihormati, bukan sahaja dapat membaca artikel-artikel dalam blog ini, malah anda juga dapat manfaat dengan memuatturun sebarang artikel, e-book, nota, dan sebagainya dalam ruangan
.:| DOWNLOAD |:. di blog ini.

Semoga sumbangan saya yang tidak seberapa ini dapat dimanfaat dan digunakan semaksimum mungkin oleh kita semua.

Bahagian muat turun ini akan dikemaskini dari semasa ke semasa, dan sebarang permintaan untuk buku-buku atau artikel-artikel tertentu untuk dimuatturun bolehlah diberitahu kepada saya.

Sekian.



Monday, June 01, 2009

© Q-riuz (2008 – 2013)

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel yang tersiar di Q-riuz dihasilkan untuk tujuan pendidikan dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat Q-riuz hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan. Manakala untuk penerbitan semula dan berorientasikan komersil, setiap bahagian daripada artikel ini tidak boleh diterbitkan semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan dalam bentuk lain, sama ada dengan cara bercetak, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman dan sebagainya, tanpa izin Q-riuz terlebih dahulu.

"Curiosity Only Leads To One Thing...Knowledge"